Saturday, 5 Ramadhan 1442 / 17 April 2021

Saturday, 5 Ramadhan 1442 / 17 April 2021

Turkmenistan Tegur Kedubes AS, Ini Penyebabnya

Rabu 24 Jun 2020 16:45 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Virus corona dalam tampilan mikroskopik. (ilustrasi)

Virus corona dalam tampilan mikroskopik. (ilustrasi)

Foto: EPA/CDC
Turkmenistan berulangkali menegaskan negara itu bebas virus Corona

REPUBLIKA.CO.ID, ASHGABAT  -- Turkmenistan pada Selasa menegur Kedutaan Besar Amerika Serikat. Ini lantaran negara Paman Sam itu mengeluarkan peringatan kesehatan yang meragukan laporan resmi nol kasus Covid-19 di negara tersebut.

Pemerintah Ashgabat berulang kali mengatakan bahwa negara gurun berpenduduk 6 juta orang itu bebas kasus infeksi virus Corona baru. Pihaknya memberlakukan karantina bagi mereka yang tiba dari luar negeri, menutup perbatasan darat serta membatasi perjalanan antarprovinsi.

"Meski tidak ada laporan resmi kasus positif Covid-19 di Turkmenistan, Kedutaan Besar AS menerima laporan bahwa warga setempat dengan gejala yang konsisten dengan gejala Covid-19 sedang menjalani tes Covid-19 dan diisolasi di rumah sakit penyakit menular sampai 14 hari," kata Kedubes AS dalam pesan peringatan yang diunggah di situs resminya.

"Warga negara yang menjalani tes Covid-19 di Turkmenistan mungkin dibawa ke karantina sukarela di fasilitas yang ditunjuk pemerintah dengan biaya sendiri tanpa kontrol layanan selama waktu yang tidak ditentukan."

Kementerian Luar Negeri Turkmenistan mengatakan pernyataan Kedutaan Besar AS memutarbalikkan informasi seputar langkah yang telah diambil untuk melawan virus Corona. Pernyataan Kedubes AS kurang substansi dan objektif dan tidak didukung oleh fakta."

Negara gurun yang kaya akan gas dan berada di utara Iran dan Afghanistan itu merupakan salah satu negara paling terkontrol dan terisolasi di dunia.

sumber : Reuters/Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA