Thursday, 24 Ramadhan 1442 / 06 May 2021

Thursday, 24 Ramadhan 1442 / 06 May 2021

Puluhan Kafe, Lapo Tuak, Tempat Hiburan Lampung Ditutup

Ahad 21 Jun 2020 01:00 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Virus corona (ilustrasi). Lampung tutup puluhan kafe, lapo tuak, dan tempat hiburan yang tak jalankan protokol kesehatan di tengah pandemi Covid-19.

Virus corona (ilustrasi). Lampung tutup puluhan kafe, lapo tuak, dan tempat hiburan yang tak jalankan protokol kesehatan di tengah pandemi Covid-19.

Foto: www.freepik.com
Abaikan protokol kesehatan, kafe, lapo tuak, dan tempat hiburan di Lampung ditutup.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDARLAMPUNG -- Tim Gabungan Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Pemerintah Kota Bandarlampung menutup puluhan kafe yang menjadi tempat berkumpulnya warga dan tidak menerapkan protokol kesehatan. Penutupan tersebut dilakukan hanya sementara karena pemilik kafe atau tempat hiburan mengabaikan protokol kesehatan.

"Pemilik usaha juga akan dimintai keterangan oleh petugas untuk didata, kemudian kafe yang dirazia itu kami pasang stiker penutupan," kata Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika Pemerintah Kota Bandarlampung Ahmad Nurizkidi Bandarlampung, Sabtu.

Menurut Ahmad, kegiatan tersebut merupakan perintah langsung dari Wali Kota Bandarlampung Herman HN. Perintah dikeluarkan untuk menanggapi adanya informasi penyebaran virus corona di Bandarlampung via kafe dan lapo tuak di kawasan Kecamatan Panjang.

"Semalam kami menurunkan dua tim dan melakukan penyisiran dari Kecamatan Rajabasa hingga Kecamatan Panjang. Lebih dari 20 kafe atau lapo tuak serta tempat hiburan kami tutup sementara karena mengabaikan protokol kesehatan," ujarnya.

Selain itu, menurut dia, patroli gabungan di pasar-pasar tradisional dan mal terus berjalan untuk memberikan imbauan kepada masyarakat agar patuh menerapkan protokol kesehatan. Kemudian, pihaknya pun akan memberikan teguran yang keras kepada pemilik toko jika mereka tidak menerapkan protokol kesehatan dalam melakukan proses jual belinya.

"Kami beri teguran selama tiga kali, jika itu masih tidak diindahkan dengan terpaksa kami akan menutup tokonya," katanya.

Rizki juga mengatakan bahwa pengawasan protokol kesehatan di dalam kota juga akan diketatkan kembali dengan membuat tim gabungan patroli guna menyisir jalan-jalan protokol.

"Kami juga akan buat sekitar enam sampai delapan posko tim yang akan berkeliling ke jalan-jalan poros kota. Jika ditemui ada yang tidak menerapkan protokol kesehatan, kami akan kasih tindakan. Intinya pembinaan akan terus kami lakukan agar mereka patuh terhadap protokol kesehatan," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA