Monday, 13 Safar 1443 / 20 September 2021

Monday, 13 Safar 1443 / 20 September 2021

Masjid Malaysia Dibuka, Muslim Diminta Intensifkan Ibadah

Kamis 18 Jun 2020 07:56 WIB

Rep: Puti Almas/ Red: Nashih Nashrullah

Muadzin mengumandangkan adzan untuk shalat di Madrasah Darul Solihin Al Qadiri, Kuala Lumpur, Malaysia, Kamis (14/5) malam. Malaysia sebagian akan melonggarkan aturan larangan sholat berjamaah di sebagian besar masjid mulai 15 Mei

Muadzin mengumandangkan adzan untuk shalat di Madrasah Darul Solihin Al Qadiri, Kuala Lumpur, Malaysia, Kamis (14/5) malam. Malaysia sebagian akan melonggarkan aturan larangan sholat berjamaah di sebagian besar masjid mulai 15 Mei

Foto: EPA-EFE / FAZRY ISMAIL
Umat Islam di Malaysia diminta memaksimalkan ibadah selama masjid dibuka.

REPUBLIKA.CO.ID, PUTRAJAYA – Umat Muslim di Malaysia diminta meningkatkan kegiatan keagamaan di masjid-masjid setelah periode movement control order (MCO) atau pembatasan selama pandemi virus corona jenis baru (Covid-19) mulai dilonggarkan. 

Sebelumnya, dalam fase awal aturan yang berlaku mengharuskan rumah ibadah tersebut ditutup sementara. 

Baca Juga

Menteri Urusan Agama Islam, Zulkifli Mohamad, mengatakan saatnya Muslim untuk kembali memulai pertemuan keagamaan. 

Termasuk melaksanakan sholat berjamaah di masjid-masjid yang sudah diizinkan, meski dengan sejumlah aturan atau protokol kesehatan yang harus dipatuhi.

Melalui jejaring sosial Facebook, Zulkifli menyerukan umat Islam di Malaysia kembali melakukan kegiataan keagamaan di masjid, maupun surau (mushala) yang diizinkan dibuka di zona hijau dan kuning. 

Meski demikian, dia menggarisbawahi salah satu protokol kesehatan yang ditetapkan adalah kapasitas di rumah ibadah tersebut hanya sepertiga dari ruang sholat utama untuk saat ini.

"Insya Allah, Departemen Agama Islam di wilayah federal telah menyiapkan rencana Imarah untuk masjid-masjid, di mana rumah ibadah umat Muslim dapat segera kembali sepenuhnya," ujar Zulkifli, seperti dilansir Malay Mail, Rabu (17/6). 

Masjid-masjid di seluruh Malaysia telah ditutup sejak 18 Maret lalu, sebagai bagian dari aturan untuk mengendalikan penyebaran COVID-19. Selama Ramadhan, tak ada rumah ibadah umat Islam yang dibuka untuk publik, di mana hanya pengurus seperti imam dan bilal yang diizinkan datang mengumandangkan azan dan melaksanakan sholat.

Setelah pembukaan kembali masjid-masjid, di tahap awal hanya warga Malaysia yang diizinkan untuk datang. Sementara, warga asing masih belum diperbolehkan, untuk mencegah penyebaran Covid-19, di mana masih berpotensi tinggi.   

Hingga Rabu (17/6), Malaysia mencatat 8.515 kasus COVID-19, dengan adanya 10 kasus terbaru. Jumlah kematian karena penyakit ini adalah 121, sementara pasien yang dinyatakan pulih adalah 7.823 orang. 

 

 

 

Sumber: https://www.malaymail.com/news/malaysia/2020/06/17/minister-calls-for-muslims-to-increase-religious-activities-in-mosques-afte/1876304 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA