Sunday, 12 Safar 1443 / 19 September 2021

Sunday, 12 Safar 1443 / 19 September 2021

Pakistan Mulai Produksi Alat Tes Covid-19

Selasa 16 Jun 2020 12:28 WIB

Rep: Rizky Surya/ Red: Christiyaningsih

Seorang polisi berjalan di depan toko yang tutup selama pembatasan karena COVID-19 di Peshawar, Pakistan, Jumat (15/5). Pakistan mengembangkan alat tes Covid-19 demi kurangi biaya tes corona. Ilustrasi.

Seorang polisi berjalan di depan toko yang tutup selama pembatasan karena COVID-19 di Peshawar, Pakistan, Jumat (15/5). Pakistan mengembangkan alat tes Covid-19 demi kurangi biaya tes corona. Ilustrasi.

Foto: EPA-EFE / SHAHZAIB AKBER
Pakistan mengembangkan alat tes Covid-19 demi kurangi biaya tes corona

REPUBLIKA.CO.ID, ISLAMABAD -- Pakistan mengembangkan peralatan pengetesan Covid-19 di dalam negeri demi mengurangi biaya tes corona. Sebelumnya, Pakistan mengandalkan alat tes corona dari luar negeri.

"Kami mengimpor banyak alat tes Covid-19 dari China. Sekarang ilmuwan kami mengembamgkan peralatan sendiri untuk tes polymerase chain reaction (PCR)," kata Menteri Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Pakistan Fawad Chaudhry dilansir Arab News pada Senin, (15/6).

Chaudhry mengatakan alat tes corona buatan dalam negeri sudah disetujui oleh otoritas obat-obatan Pakistan (DRAP) sehingga penggunaannya secara komersil sudah diizinkan. Chaudhry mengklaim nilai akurasi alat tes buatan Universitas Sains dan Teknologi Nasional Pakistan itu mencapai 90 persen. Jika benar, maka alat tes corona Pakistan lebih akurat 20 persen dari buatan China.

"Sungguh alat ini murni buatan dalam negeri dan akan mengurangi biaya impor. Kemudian juga mengurangi biaya tes covid-19 sampai sepertiganya," ujar Chaudhry.

Selain alat tes corona, Pakistan mengembangkan ventilator buatan dalam negeri. Chaudhry optimistis ventilator tersebut tuntas dibuat dalam beberapa pekan ke depan. Saat ini, empat ventilator dalam tahap uji klinis terakhir.

"Setelah pengujian selesai, kami akan meminta perusahaan utamanya perusahaan otomotif untuk memproduksi massal. Harapannya kami bisa buat 100 unit di tiga bulan pertama," ucap Chaudhry.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA