Friday, 15 Zulqaidah 1442 / 25 June 2021

Friday, 15 Zulqaidah 1442 / 25 June 2021

Ahli Saraf Internasional Dalami Masalah Tidur Selama Pandemi

Ahad 14 Jun 2020 17:53 WIB

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Reiny Dwinanda

Gangguan tidur. Selama pandemi Covid-19, banyak orang mengalami masalah tidur.

Gangguan tidur. Selama pandemi Covid-19, banyak orang mengalami masalah tidur.

Foto: Republika/Wihdan Hidayat
Penelitian di 10 negara akan digabungkan untuk melihat masalah tidur selama pandemi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sekelompok ahli saraf internasional akan membahas pola tidur masyarakat selama pandemi Covid-19. Tidur diketahui sangat penting untuk kesehatan fisik dan mental, penting untuk perbaikan jaringan, regenerasi sel, fungsi kekebalan tubuh, memori, dan mengatur suasana hati serta emosi.

Selama pandemi Covid-19, banyak orang yang melaporkan masalah tidur, termasuk waktu tidur berantakan, insomnia, dan sering mimpi buruk. Proyek penelitian yang dipimpin oleh para ahli saraf Universitas Oxford Inggris ini akan menyelidiki bagaimana masalah tidur berdampak pada kesehatan tubuh dan ritme harian.

The International Covid-19 Sleep Study (ICOSS) akan menggabungkan penelitian dari Austria, Kanada, China, Finlandia, Prancis, Jerman, Hong Kong, Jepang, Norwegia, dan Amerika Serikat. Studi ini akan melihat dampak pembatasan sosial terhadap tidur, memeriksa bagaimana risiko terpapar virus, dan bagaimana gejala psikologis, seperti kecemasan, depresi dan stres pasca-trauma dapat mempengaruhi atau dipengaruhi oleh tidur.

“Kami melihat tren tidur yang buruk selama pandemi, padahal tidur yang berkualitas cukup membantu kita mengatasi pandemi. Kami berharap untuk mempelajari masalah ini secara lebih rinci," kata salah satu peneliti dari Oxford Colin Espie seperti dilansir Times Now News, Sabtu (13/6).

Para peneliti menjelaskan, tujuan studi adalah untuk memahami bagaimana munculnya masalah tidur. Mereka juga akan menyelidiki bagaimana tidur selama Covid-19 berinteraksi dengan gaya hidup, kesehatan, dan kesejahteraan.

Data yang dikumpulkan oleh tim peneliti akan dimasukkan ke dalam basis data internasional. Hasil studi ini diharapkan bisa membantu para ilmuwan untuk "memahami tantangan serta mencari solusi demi menjaga populasi tetap bisa tidur berkualitas dan sehat”.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA