Friday, 8 Zulqaidah 1442 / 18 June 2021

Friday, 8 Zulqaidah 1442 / 18 June 2021

Pasar Properti Singapura Runtuh Selama Covid-19

Jumat 12 Jun 2020 23:39 WIB

Rep: Anadolu Agency/ Red: Christiyaningsih

Sebuah maket properti (ilustrasi). Sektor properti bisnis di Singapura belum pulih seperti sedia kala.

Sebuah maket properti (ilustrasi). Sektor properti bisnis di Singapura belum pulih seperti sedia kala.

Foto: qz.com
Sektor properti bisnis di Singapura belum pulih seperti sedia kala

REPUBLIKA.CO.ID, SINGAPURA - Singapura berada dalam fase pertama periode “circuit breaker” Covid-19. Beberapa sektor ekonomi telah dibuka kembali, tetapi di sektor properti bisnis belum pulih seperti sedia kala.

“Show room” para pengembang masih ditutup dan agen properti masih tidak dapat bertatap muka dengan para calon pembeli. Pada kuartal pertama 2020, penjualan rumah baru turun 12 persen, demikian juga harga turun 1 persen.
Sebagian besar pengamat berharap penurunan harga berlanjut untuk menarik banyak pembeli.

Baca Juga

Christine Sun, kepala penelitian dan konsultasi di OrangeTee & Tie, memperkirakan harga rumah akan turun antara 3 dan 5 persen meski beberapa segmen properti bisa menjual dengan harga lebih baik. "Kami tidak mengharapkan seragam di seluruh industri karena sangat tergantung pada segmen pasar," kata Ms Sun.

Dia juga menunjukkan bahwa beberapa proyek pasar massal telah menjual hingga 70 persen unit mereka.

Daya tahan ekonomi

Setiap krisis membawa volatilitas harga, tetapi analis mengatakan bahwa secara historis, harga properti di Singapura selalu pulih dengan cepat setelah setiap guncangan ekonomi. Hal ini terjadi selama krisis keuangan Asia lebih dari dua dekade lalu, serta selama krisis keuangan global 2007-2008.

CEO PropNex Realty Ismail Gafoor, yang menggambarkan situasi menjelang akhir 2008 sebagai "panik", mengatakan bahwa situasi saat ini berbeda karena seluruh dunia dipengaruhi pandemi. "Salah satu kekhawatiran terbesar pada waktu itu adalah tidak tahu di mana bagian bawahnya, siapa yang akan bangkrut dan berapa banyak dari kita akan terseret ke dalamnya," kata Ismail tentang krisis 2008.

Ketidakpastian seperti itu menyebabkan penjualan panik di pasar real estat di Singapura, dan harga turun 25 persen dalam tiga kuartal. Harga kemudian dengan cepat pulih pada 2009.

Selama krisis keuangan global, banyak investor dipengaruhi oleh situasi di Amerika Serikat, kata Ismail. Pandemi saat ini, bagaimanapun, telah menutup seluruh dunia, menurut Ismail.

"Jadi tidak ada yang panik, tidak ada pengembang yang memangkas harga. Masyarakat menerima bahwa ini adalah sesuatu yang perlu kesabaran untuk melewatinya," tambah dia.

Dia berharap bahwa harga properti akan dapat tetap pada "posisi yang cukup kuat" karena permintaan dari kepentingan asing dan kebijakan pemerintah.
Singapura melakukan berbagai langkah untuk menjaga stabilitas di pasar properti, termasuk rasio total pembayaran utang dan rasio pembayaran hipotek.

Bulan lalu, diumumkan bahwa pembeli yang menandatangani perjanjian pembelian rumah bisa mengajukan permohonan perlindungan hukum sementara jika mereka menghadapi kesulitan melakukan pembayaran karena pandemi Covid-19.

Perbedaan lain dari krisis 2008 adalah suku bunga berada pada tingkat historis rendah, yang berarti sekarang lebih murah untuk mendapatkan pinjaman perumahan. Para pengamat mengatakan ini mendorong penduduk lokal dan asing untuk terus berbelanja properti di Singapura.

ERA mengatakan telah menandatangani beberapa kesepakatan dengan pembeli China selama periode “circuit breaker”, setelah menjamu mereka dengan tur virtual.

"Karena yuan terdepresiasi, [pembeli Tiongkok] sebenarnya mencari untuk berinvestasi di luar negeri. Singapura secara alami menjadi tempat yang aman dan dikelola dengan sangat baik dan tempat yang aman, menarik pembeli jenis ini," kata Eugene Lim adalah pejabat eksekutif kunci di ERA Real Estate.

Vijay Natarajan, asisten wakil presiden real estat di RHB Securities, mencatat selama krisis masa lalu, margin untuk pengembang "cukup sehat" sekitar 20 hingga 30 persen.


https://www.aa.com.tr/id/regional/pasar-property-singapura-runtuh-selama-covid-19-/1874625

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA