Tuesday, 1 Ramadhan 1442 / 13 April 2021

Tuesday, 1 Ramadhan 1442 / 13 April 2021

Kasus Satu Keluarga Meninggal, Polisi Tunggu Hasil Autopsi

Jumat 12 Jun 2020 14:11 WIB

Rep: Flori Sidebang/ Red: Andri Saubani

Kapolresta Tangerang Komisaris Besar Polisi Ade Ary Syam Indradi.

Kapolresta Tangerang Komisaris Besar Polisi Ade Ary Syam Indradi.

Foto: Republika/ Wihdan Hidayat
Satu keluarga di Balaraja, Tangerang ditemukan meninggal

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Polresta Tangerang bersama dengan Polda Banten masih menyelidiki kasus penemuan jenazah satu keluarga di Balaraja, Kabupaten Tangerang beberapa waktu lalu. Saat ini, kepolisian sedang menunggu hasil autopsi ketiga jasad yang terdiri dari ayah dan dua orang anak itu.

"Perkembangan kasusnya saat ini kita masih menunggu hasil autopsi," kata Kapolresta Tangerang, Komisaris Besar Polisi Ade Ary Syam Indradi saat dihubungi, Jumat (12/5).

Ade mengungkapkan, kepolisian segera membawa ketiga jenazah itu ke rumah sakit setelah ditemukan oleh warga sekitar, untuk melakukan autopsi. Sehingga, dapat mengetahui penyebab kematian ketiganya.

"Para korban berada di RSUD Balaraja sedang dilakukan otopsi," ungkap Ade.

Sebelumnya, satu keluarga ditemukan meninggal dunia di sebuah rumah di Kampung Sukamantri, Desa Gembong, Kecamatan Balaraja, Kabupaten Tangerang, Kamis (11/6) dini hari. Korban yang terdiri dari ayah dan dua orang anak itu ditemukan dalam kondisi terikat tali serta tergantung.

Penemuan itu berawal pada Kamis (11/6) sekitar pukul 01.30 WIB warga mendengar suara ledakan yang berasal dari rumah korban berinisial R. Beberapa warga pun mencoba mendatangi rumah R untuk mencari tahu penyebab ledakan itu.

Namun, saat tiba di rumah R, kondisinya dalam keadaan terkunci. Sehingga warga memutuskan untuk mendobrak pintu rumah.

Saat memasuki rumah korban, para warga menemukan setumpuk limbah plastik dalam kondisi terbakar. Mereka pun berusaha memadamkan api itu.

"Setelah padam, warga langsung menemukan pemilik rumah atas nama R itu telah meninggal dunia dengan kondisi tergantung," kata Kapolsek Balaraja Teguh Kuslantoro saat dikonfirmasi, Kamis (11/6).

Selain itu, sambung dia, ditemukan pula dua jenazah anak R. Warga menemukan kedua anak yang masing-maeing berinisial NC dan GAR itu dalam kondisi terikat tali.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA