Friday, 17 Safar 1443 / 24 September 2021

Friday, 17 Safar 1443 / 24 September 2021

Washington DC Minta Pengunjuk Rasa Rasisme Tes Covid-19

Kamis 11 Jun 2020 16:35 WIB

Red: Nora Azizah

Otoritas Washington DC pada Rabu, meminta pengunjuk rasa dalam aksi protes rasisme agar melakukan tes Covid-19 (Foto: ilustrasi unjuk rasa rasisme)

Otoritas Washington DC pada Rabu, meminta pengunjuk rasa dalam aksi protes rasisme agar melakukan tes Covid-19 (Foto: ilustrasi unjuk rasa rasisme)

Foto: AP
Pengunjuk rasa juga diminta karantina mandiri dan bekerja dari rumah.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Otoritas Washington DC pada Rabu, meminta pengunjuk rasa dalam aksi protes rasisme agar melakukan tes Covid-19. Distrik federal bergabung dengan sejumlah daerah lainnya, termasuk Boston, Dallas dan Negara Bagian New York, meminta pengunjuk rasa untuk dilakukan tes.

"Jika anda khawatir anda terpapar saat berada di komunitas atau keluar di salah satu demonstrasi, kami meminta anda untuk melakukan tes, antara tiga sampai lima hari," kata wali kota distrik federal, Muriel Bowser, kepada wartawan melansir Reuters, Kamis (11/6).

Distrik tersebut mendorong pengunjuk rasa memantau diri mereka sendiri terkait tanda dan gejala penyakit pernapasan. Otoritas juga meminta pengunjuk rasa untuk bekerja dari rumah, jika memungkinkan, selama 14 hari dan membatasi mobilitas meski pejabat kesehatan DC LaQuandra Nesbitt menambahkan bahwa pembatasan seperti itu tidak sama dengan karantina.

Ibu kota AS menambah ketersediaan tes gratis, termasuk menawarkan tes COVID-19 di stasiun pemadam kebakaran pada malam dan akhir pekan. Seruan tes COVID-19 untuk pengunjuk rasa muncul saat sejumlah ahli kesehatan masyarakat, termasuk pakar penyakit menular AS, Anthony Fauci, memperingatkan bahwa demonstrasi dapat menyebabkan lonjakan kasus virus corona.

Garda Nasional DC melaporkan, beberapa tentara mereka terbukti positif tertular virus corona, meskipun belum menyebutkan jumlah tentara yang terinfeksi.

Aksi protes, yang bermula di Minneapolis dan menyebar ke seluruh negeri dan di seluruh dunia, dipicu oleh kematian George Floyd di Minneapolis. Pria keturunan Afrika-Amerika, Floyd, tewas setelah petugas polisi kulit putih menekan lehernya dengan lutut sehingga membuat Floyd tak bisa bernapas.

sumber : Reuters/Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA