Sunday, 15 Zulhijjah 1442 / 25 July 2021

Sunday, 15 Zulhijjah 1442 / 25 July 2021

Hassan Rouhani: Iran Patahkan Amerika Serikat

Kamis 11 Jun 2020 08:45 WIB

Rep: IRNA/ Red: Elba Damhuri

Presiden Iran Hassan Rouhani, Selasa (14/1), mengatakan peradilan khusus harus dibuat untuk kasus jatuhnya pesawat Ukraina yang tanpa sengaja ditarget tentara Iran.

Presiden Iran Hassan Rouhani, Selasa (14/1), mengatakan peradilan khusus harus dibuat untuk kasus jatuhnya pesawat Ukraina yang tanpa sengaja ditarget tentara Iran.

Foto: Iranian Presidency Office via AP
Presiden Iran Hassan Rouhani mengkritik Donald Trump yang gagal atasi pandemi corona

REPUBLIKA.CO.ID, TEHERAN -- Iran menyatakan tidak gentar menghadapi segala ancaman dan sanksi oleh Amerika Serikat (AS). Presiden Iran Hassan Rouhani mengatakan berkat solidaritas, bangsa Iran berhasil mematahkan AS, yang mendorong AS makin tak jelas dalam berhadapan dengan Iran.

Apalagi, AS saat ini tampak bingung menghadapi pandemi virus corona. Pada rapat kabinet Rabu, Rouhani mengatakan AS sejauh ini telah menjadi negara terburuk dalam hal memerangi virus corona.

Sepanjang sejarah, kata Hassan Rouhani, baru kali ini pemerintahan AS tidak memiliki kredibilitas dan tidak dapat diandalkan. Bahkan, kata Rouhani, AS melanggar semua hukum dan norma internasional. 

Hassan Rouhani menegaskan AS memiliki catatan panjang yang melanggar hukum internasional di berbagai negara termasuk terhadap rakyat Palestina yang tertindas.

Kelalaian mengatasi pandemi virus corona oleh pemerintah AS menyebabkan kematian besar dan menyebabkan kemarahan publik. Rouhani menyindir AS yang saat ini begitu kuat muncul sikap supremasi polisi dalam hubungannya dengan orang kulit hitam, yang didukung oleh Presiden Donald Trump Gedung Putih.

Pemerintah AS, kata Presiden Iran, masih merencanakan konspirasi, dan mereka marah dengan mengangkat embargo senjata ke Iran. AS juga melobi rancangan resolusi untuk disampaikan kepada Dewan Keamanan PBB.

Rouhani mendesak empat anggota tetap Dewan Keamanan PBB untuk menentang konspirasi AS. "Kami berharap Rusia dan Cina akan menghadapi konspirasi AS demi kepentingan di bawah kesepakatan nuklir yang dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Gabungan (JCPOA)," kata Hassan Rouhani.

Dia memperingatkan orang Amerika untuk menyadari fakta bahwa Iran akan meningkatkan kemampuan pertahanannya tidak peduli apa yang ingin mereka lakukan.

Meskipun sanksi yang paling sulit, Iran telah merancang sistem pertahanan udara terbaik dan menjatuhkan drone AS, kata presiden.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA