Monday, 30 Sya'ban 1442 / 12 April 2021

Monday, 30 Sya'ban 1442 / 12 April 2021

Dradjad: Penanganan Covid-19 Masih Kental Politisnya

Kamis 11 Jun 2020 06:46 WIB

Red: Joko Sadewo

Ketua Dewan Pakar PAN, Dradjad Wibowo

Ketua Dewan Pakar PAN, Dradjad Wibowo

Foto: istimewa/doc pribadi
Kentalnya nuansa politis ini ditambah dengan fokus prioritas ekonomi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Ketua Dewan Pakar PAN Dradjad Wibowo mengatakan, penanganan pandemi Covid-19 di Indonesia lebih kental masalah politisnya dibanding kesehatan. Hal ini sangat disayangkannya.

"Dalam persoalan politis ini bercampur dengan fokus prioritas ekonomi," kata Dradjad melalui pesan suara kepada Republika.co.id, Kamis (11/6).

Menurut Dradjad, ada persaingan politik maupun ketidakharmonisan politik yang terjadi dalam hubungan antara pemerintah pusat dan pemerintah provinsi maupun pemprov dengan kabupaten/kota. “Ini sangat kita sayangkan,” ungkapnya.

Dradjad mencontohkan polemik pemerintah pusat dengan Pemprov DKI Jakarta saat awal Pemprov DKI Jakarta mau menjalankan PSBB. Begitu juga persoalan polemik antara Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa dan Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini.

Akibatnya, dia melanjutkan, tren kasus Covid-19 di Indonesia masih tinggi. Harusnya dalam kondisi pandemi seperti sekarang, menurut ekonom senior Indef ini, panglimanya adalah kesehatan. Jangan lagi dicampur dengan masalah politik, perdebatan ekonomi, apalagi keributan antar-tingkatan pemerintahan.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA