Sunday, 27 Ramadhan 1442 / 09 May 2021

Sunday, 27 Ramadhan 1442 / 09 May 2021

Kasus Covid-19 Bertambah, Kudus Belum Bisa Normal Baru

Selasa 09 Jun 2020 12:30 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Warga mengunjungi Puskesmas (Pusat Kesehatan Masyarakat) Kaliwungu yang ditutup sementara operasionalnya di Kaliwungu, Kudus, Jawa Tengah, Selasa (2/6/2020). Puskesmas pelayanan kesehatan publik tersebut ditutup sementara operasionalnya setelah enam tenaga kesehatan yang bekerja di Puskesmas itu terkonfirmasi positif COVID-19, sementara pelayanannya dialihkan ke Puskesmas atau Rumah Sakit terdekat

Warga mengunjungi Puskesmas (Pusat Kesehatan Masyarakat) Kaliwungu yang ditutup sementara operasionalnya di Kaliwungu, Kudus, Jawa Tengah, Selasa (2/6/2020). Puskesmas pelayanan kesehatan publik tersebut ditutup sementara operasionalnya setelah enam tenaga kesehatan yang bekerja di Puskesmas itu terkonfirmasi positif COVID-19, sementara pelayanannya dialihkan ke Puskesmas atau Rumah Sakit terdekat

Foto: Antara/Yusuf Nugroho
Meski belum bisa terapkan normal baru, Pemkab Kudus tetap melakukan persiapan.

REPUBLIKA.CO.ID, KUDUS -- Kabupaten Kudus dipastikan belum bisa menerapkan kebijakan normal baru dalam waktu dekat. Itu menyusul bertambahnya warga yang positif terkena virus corona (Covid-19) di salah satu wilayah di Jawa Tengah ini.

"Meskipun belum bisa memastikan kapan normal baru diterapkan, Pemkab Kudus masih tetap melakukan persiapan untuk memberlakukan normal baru," kata Pelaksana tugas Bupati Kudus M. Hartopo di Kudus, Selasa (9/6).

Persiapan yang dilakukan di antaranya dengan menggelar simulasi protokol kesehatan normal baru dengan uji coba di dua objek wisata di Kudus, Yakni, Makam Sunan Muria dan Taman Sardi.

Sementara Aparatur Sipil Negara (ASN) di lingkungan Pemkab Kudus juga mulai diminta masuk kantor secara serentak di masing-masing Organisasi Perangkat Daerah (OPD) dengan tetap menerapkan protokol kesehatan secara ketat.

Tim Gugus Tugas Percepatan Penanganan (GTPP) Covid-19 Kudus sendiri mencatat kasus konfirmasi positif sebanyak 77 kasus, sebanyak 55 kasus di antaranya dalam wilayah dan 22 kasus dari luar wilayah.

Jumlah pasien positif Covid-19 yang dirawat dari dalam wilayah sebanyak 15 orang, enam orang isolasi mandiri, sedangkan dari luar wilayah ada enam orang.

Lonjakan kasus Covid-19 yang terjadi saat ini bisa disebut tahap kedua, sedangkan puncaknya memang diperkirakan pada Juni 2020.

Dengan kondisi demikian, Kudus belum memungkinkan untuk menerapkan tatanan kehidupan baru secara luas.

"Pemkab Kudus sendiri masih masih fokus melakukan pelacakan kontak dengan pasien terkonfirmasi Covid-19," ujar M. Hartopo yang juga Ketua Tim GTPP Covid-19 Kudus.

Ia menjelaskan, dengan ditemukannya beberapa kluster Covid-19 maka pihaknya berupaya melakukan pelacakan agar mereka yang sudah tertular bisa melakukan karantina dan mencegah penyebarannya semakin meluas.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA