Friday, 20 Zulhijjah 1442 / 30 July 2021

Friday, 20 Zulhijjah 1442 / 30 July 2021

Cegah Covid-19, BNPB Minta Bantuan Ulama

Senin 08 Jun 2020 21:40 WIB

Red: Muhammad Akbar

Kepala pelaksana Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19, Letnan Jenderal Doni Monardo, bersama sembilan jamaah menggelar shalat Id di Gedung Graha Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Jakarta Pusat, Ahad (24/5).

Kepala pelaksana Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19, Letnan Jenderal Doni Monardo, bersama sembilan jamaah menggelar shalat Id di Gedung Graha Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Jakarta Pusat, Ahad (24/5).

Foto: ist bnpb
Doni yakin umat Islam di Indonesia sangat patuh dan taat terhadap para ulama.

REPUBLIKA.CO.ID JAKARTA — Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Letjen TNI Doni Monardo menyatakan ulama memiliki peran penting dalam mendidik umat soal pencegahan dan penanggulangan bencana.

"Supaya masyarakat kita tahu bahwa mengabaikan protokol kesehatan berisiko pada ancaman kesehatan," kata Doni dalam penandatanganan nota kesepahaman BNPB-MUI di Jakarta, Senin (8/6).

Dia mengatakan melalui kerja sama dengan MUI itu diharapkan para ulama bisa menyampaikan pentingnya protokol kesehatan itu setiap saat, baik di lingkungan pendidikan formal maupun di pendidikan nonformal seperti pesantren.

"Sehingga masyarakat kita yang mayoritas Islam ini betul-betul bisa memahami karena yang menyampaikannya adalah ulama," katanya.

Doni yakin masyarakat Indonesia, khususnya umat Islam, sangat patuh dan taat terhadap para ulama.

Menurut dia, semakin banyak tokoh Islam yang menyampaikan pesan pentingnya protokol kesehatan maka bangsa semakin cepat mengatasi COVID-19.

Sementara itu, Wakil Ketua Umum MUI KH Muhyiddin Junaidi mengatakan pihaknya merasa tersanjung telah diberikan kepercayaan oleh BNPB untuk membantu memutus mata rantai penularan COVID-19 di Indonesia.

Dengan ditandanganinya nota kesepahaman, kata dia, MUI memiliki beberapa kewajiban di antaranya menyiapkan materi khutbah atau ceramah untuk menghadapi COVID-19.

Kewajiban dari MUI, kata dia antara lain adalah menyiapkan materi khutbah, ceramah dan juga taushiyah kepada masyarakat apabila dalam kondisi musibah harus memperbanyak bersabar dan mendekatkan diri kepada Allah SWT.

Dia mengatakan MUI juga akan meminta saran kepada BNPB untuk meningkatkan kedisiplinan umat Islam dalam menghadapi COVID-19.

Dia juga berharap para ulama nantinya lebih disiplin lagi seperti halnya tentara dalam menghadapi pandemi tersebut.

"Mudah-mudahan disiplin tentara ini dapat ditularkan kepada alim ulama. Dan kalau dua-duanya dilakukan insya Allah upaya kita bisa memberantas COVID-19 dan terputus mata rantainya," kata dia.

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA