Saturday, 18 Safar 1443 / 25 September 2021

Saturday, 18 Safar 1443 / 25 September 2021

Pertamina: Aramco Resmi Mundur dari Proyek Kilang Cilacap

Jumat 05 Jun 2020 13:36 WIB

Rep: Intan Pratiwi/ Red: Nidia Zuraya

Logo perusahaan minyak Saudi Aramco. Saudi Aramco secara resmi mundur dari proyek kilang Cilacap yang rencananya akan digarap  bersama PT Pertamina (Persero)

Logo perusahaan minyak Saudi Aramco. Saudi Aramco secara resmi mundur dari proyek kilang Cilacap yang rencananya akan digarap bersama PT Pertamina (Persero)

Foto: ngoilgasmena.com
Aramco meminta Pertamina melanjutkan sendiri proyek kilang Cilacap.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT Pertamina (Persero) memastikan bahwa perusahaan tak lagi menggandeng Aramco untuk pembangunan kilang Cilacap. Keputusan ini diambil pasca pihak Aramco melayangkan surat untuk mundur dari proyek tersebut.

Direktur Megaproyek Pengolahan dan Petrokimia Ignatius Tallulembang mengatakan Saudi Aramco menyatakan mundur dari proyek tersebut setelah kesepakatan untuk mengkaji kerja sama berakhir pada April lalu.

Ia bilang Saudi Aramco melalui CEO-nya mengirimkan surat pada Direktur Utama Pertamina Nicke Widyawati menginformasikan agar Pertamina melanjutkan proyek tersebut tanpa perusahaan minyak asal Arab Saudi tersebut, mengingat Saudi Aramco masih fokus dengan hal-hal lain.

"Mereka minta Pertamina melanjutkan, artinya Aramco nggak bisa bergabung di Cilacap. Jadi untuk Kilang Cilacap nggak lagi berencana dikerjakan dengan Saudi Aramco," kata Ignatius dalam virtual conference, Jumat (5/6).

Ignatius menjelaskan Pertamina pun tetap melanjutkan proyek pengembangan Kilang Cilacap sekaligus mencoba mencari mitra baru untuk menggarap proyek tersebut. "Pertamina sedang proses mencari partner baru, lahan sudah deal sambil mencari peluang yang ada," tutut Ignatius.

Selain itu, pascamundurnya Saudi Aramco, ada rencana untuk percepatan membangun bio refinary atau kilang hijau di Kilang Cilacap. Ia bilang kemungkinan untuk bio refinary bisa dibangun lebih cepat dan bisa beroperasi pada 2022 untuk skala kecil.

Melalui proyek pengembangan Kilang Cilacap kapasitas kilang yang semula sebesar 348 ribu barel akan meningkat menjadi 370 ribu barel per hari (bph). Selain itu juga akan terjadi juga peningkatan produksi bensin (gasoline) dari 59 ribu bph menjadi 138 ribu bph. Serta produksi diesel dari 82 ribu bph menjadi 137 ribu bph.



Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA