Wednesday, 15 Safar 1443 / 22 September 2021

Wednesday, 15 Safar 1443 / 22 September 2021

Tiga Polisi New York Jadi Sasaran Penyerangan Saat Demo

Kamis 04 Jun 2020 18:20 WIB

Rep: Rizky Jaramaya/ Red: Nur Aini

Polisi menangkap pengunjuk rasa yang menolak keluar dari jalan selama jam malam yang diberlakukan saat berbaris dalam unjuk rasa solidaritas yang menyerukan keadilan terkait kematian George Floyd, Selasa, 2 Juni 2020, di New York. Floyd meninggal setelah ditahan oleh petugas kepolisian Minneapolis pada 25 Mei

Polisi menangkap pengunjuk rasa yang menolak keluar dari jalan selama jam malam yang diberlakukan saat berbaris dalam unjuk rasa solidaritas yang menyerukan keadilan terkait kematian George Floyd, Selasa, 2 Juni 2020, di New York. Floyd meninggal setelah ditahan oleh petugas kepolisian Minneapolis pada 25 Mei

Foto: AP/Wong Maye-E
Kerusuhan meletus saat demonstrasi terjadi di New York, AS.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK -- Satu petugas kepolisian New York (NYPD) ditikam di leher dan dua lainnya ditembak saat berupaya mengamankan aksi protes yang berakhir ricuh di persimpangan Brooklyn pada Rabu (3/6) malam. Kerusuhan meletus sekitar pukul 23.50 malam waktu setempat di Flatbush dan Church, tepatnya di depan Chase Bank.

Dalam konferensi pers pada Kamis (4/6) pagi di Kings County Hospital, Komisaris Polisi NYPD, Dermot Shea mengatakan, dua petugas polisi yang ditugaskan di pos anti-penjarahan berada di persimpangan ketika seorang pria menikam lehernya. Tikaman tersebut mengenai arteri petugas dan langsung dibawa ke rumah sakit.

Baca Juga

Sementara itu, sekitar satu blok dari lokasi penikaman terdengar suara tembakan. Pelaku penembakan memegang senjata yang diyakini milik seorang petugas polisi dari pos anti-penjarahan. Petugas menemukan 22 selongsong peluru di sekitar lokasi kejadian.

"Ini adalah adegan yang sangat kacau," ujar Shea, dilansir New York Daily.

Polisi menembak dan melukai penyerang, sementara dua petugas mengalami luka tembak di tangan. Pihak berwenang mengatakan, ketiga petugas polisi dalam kondisi stabil dan dirawat di Kings County Hospital sedangkan kondisi tersangka kritis.

Shea mengatakan, penyelidik bersama dengan jaksa penuntut lokal dan federal sedang melakukan investigasi insiden tersebut. Kepolisian New York akan memberlakukan jam malam dengan lebih ketat untuk mengantisipasi kejadian serupa. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA