Thursday, 20 Rajab 1442 / 04 March 2021

Thursday, 20 Rajab 1442 / 04 March 2021

Punya Rhinitis Alergi? Kenakan Masker 3 Lapis Saat Pandemi

Kamis 04 Jun 2020 08:29 WIB

Rep: Umi Nur Fadhilah/ Red: Reiny Dwinanda

Masker tiga lapis dan penutup wajah direkomendasikan untuk dikenakan penderita rhinitis alergi saat keluar rumah selama pandemi Covid-19. (Ilustrasi)

Masker tiga lapis dan penutup wajah direkomendasikan untuk dikenakan penderita rhinitis alergi saat keluar rumah selama pandemi Covid-19. (Ilustrasi)

Foto: Republika/Thoudy Badai
Masker tiga lapis sangat menolong bagi penderita rhinitis alergi saat keluar rumah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Dokter spesialis alergi-imunologi, dr Iris Rengganis SpPD-KAI, mengatakan bahwa masker sangat membantu mengurangi kekambuhan pada penderita alergi, khususnya rhinitis. Alasannya, penderita rhinitis alergi itu tak hanya sensitif terhadap lingkungan, tetapi juga debu.

Iris menjelaskan, seseorang yang memiliki rhinitis alergi mudah terinfeksi virus flu. Apalagi jika berada di dekat penderita flu.

"Masker tiga lapis sangat menolong kalau keluar. Kalau dalam rumah yang jelas lingkungannya, masker kain lebih nyaman,” kata Iris kepada Republika.co.id, Rabu (3/6).

Hanya saja, terkadang penderita rhinitis yang sudah memakai masker pun tetap bersin-bersin. Menurut dia, hal itu ada hubungannya dengan kemungkinan masker salah pasang.

Masker bedah memiliki kawat di area hidung, jadi pastikan memencet kawat pas di hidung. Untuk memaksimalkan perlindungan, Iris menyarankan untuk menggunakan face shield.

Baca Juga

"Pakai masker tiga lapis," ujar dokter dari RSUP Cipto Mangunkusumo Jakarta ini.

Untuk penderita rhinitis alergi, Iris lebih merekomendasikan penggunaan masker bedah daripada masker kain. Karena penderita rhinitis sangat sensitif, masker kain yang hanya dua lapis dikhawatirkan kurang memberi perlindungan.

"Kalau nggak alergi, nggak papa pakai masker kain. Kalau ada alergi, harus lebih baik dalam mengamankan diri,” kata dia.

photo
Pemicu alergi yang jamak ditemukan di kantor. - (Republika)
Konsumsi antioksidan juga disarankan oleh Iris. Selama ini, antioksidan yang mudah didapat berasal dari vitamin C dan vitamin E.

Padahal ada antioksidan astaxanthin yang kandungannya 6.000 kali lebih banyak daripada vitamin C. Meskipun harganya lebih mahal daripada vitamin C dan vitamin E, tetapi konsumsi antioksidan astaxanthin sangat direkomendasikan, apalagi dalam masa pandemi.

"Nggak usah periksa ke dokter. Coba antioksidan satu bulan, cocok nggak,” ujar Iris.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA