Saturday, 9 Zulqaidah 1442 / 19 June 2021

Saturday, 9 Zulqaidah 1442 / 19 June 2021

Setelah 8 Tahun, Krakatau Steel Akhirnya Cetak Laba

Jumat 29 May 2020 11:51 WIB

Rep: Retno Wulandhari/ Red: Friska Yolandha

Menteri BUMN Erick Thohir bersama Direktur Utama PT. Krakatau Steel (Persero) tbk. Silmy Karim. PT Krakatau Steel (Persero) Tbk membukukan laba bersih senilai 74,1 juta dolar AS atau setara Rp 1,08 triliun pada kuartal I 2020. Capaian laba ini diklaim yang pertama kalinya dalam delapan tahun terakhir.

Menteri BUMN Erick Thohir bersama Direktur Utama PT. Krakatau Steel (Persero) tbk. Silmy Karim. PT Krakatau Steel (Persero) Tbk membukukan laba bersih senilai 74,1 juta dolar AS atau setara Rp 1,08 triliun pada kuartal I 2020. Capaian laba ini diklaim yang pertama kalinya dalam delapan tahun terakhir.

Foto: Republika/Prayogi
Laba Rp 1,08 triliun didukung dari upaya efisiensi yang dilakukan Krakatau Steel.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT Krakatau Steel (Persero) Tbk membukukan laba bersih senilai 74,1 juta dolar AS atau setara Rp 1,08 triliun pada kuartal I 2020. Capaian laba ini diklaim yang pertama kalinya dalam delapan tahun terakhir. 

Perbaikan kinerja Perseroan di kuartal I tersebut terutama disebabkan penurunan beban pokok pendapatan sebesar 39,8 persen dan penurunan biaya administrasi dan umum sebesar 41,5 persen. Perseroan juga telah melakukan beberapa langkah perbaikan bisnis yang telah dilakukan sejak 2019.

Beberapa upaya yang telah dilakukan perseroan untuk memperbaiki kinerja antara lain melalui program restrukturisasi dan transformasi. "Salah satunya penurunan biaya operasi induk sebesar 31 persen menjadi 46,8 juta dolar AS dibandingkan periode yang sama di 2019," ujar Direktur Utama Krakatau Steel, Silmy Karim, melalui keterangan tertulis, Jumat (29/5).

Kinerja positif Krakatu Steel kuartal I ini, tidak lepas dari keberhasilan dalam melakukan efisiensi. Di awal 2020, Perseroan mampu meningkatkan produktivitas karyawan melalui program optimalisasi tenaga kerja. Pada Januari 2020, optimalisasi kerja meningkat 43 persen jika dibanding 2019. 

Selain itu, beban penggunaan energi, consumable, utility, biaya tetap, dan suku cadang mengalami penurunan, sehingga total penurunan biaya di Januari 2020 mencapai 28 persen jika dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya. Sementara untuk cash to cash cycle juga mengalami percepatan siklus 40 hari atau sekitar 41 persen pada Desember 2019 dibandingkan periode di sepanjang 2018. 

"Dengan berbagai efisiensi tersebut, Krakatau Steel telah melakukan penghematan biaya sebesar 130 juta dolar AS pada kuartal I 2020," terang Silmy. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA