Friday, 21 Rajab 1442 / 05 March 2021

Friday, 21 Rajab 1442 / 05 March 2021

Hatice Cengiz Terus Lawan Pangeran MBS Beli Newcastle United

Jumat 29 May 2020 06:03 WIB

Rep: Anadolu/ Red: Elba Damhuri

Hatice Cengiz, tunangan jurnalis Saudi yang tewas Jamal Khashoggi

Hatice Cengiz, tunangan jurnalis Saudi yang tewas Jamal Khashoggi

Foto: Anadolu Agency
Jamal Khassoggi tewas dibunuh secara sadis di Konsulat Arab Saudi di Istanbul.

REPUBLIKA.CO.ID -- Oleh Rabia Iclal Turan

Tunangan Jamal Khashoggi mendesak Pemerintah Inggris menghentikan upaya Pangeran Arab Saudi menempatkan dirinya di atas hukum Inggris. Hal ini terkait dengan rencana pembelian 80 persen saham Newcastle oleh Pangeran Mohammad bin Salman (MBS).

Hatice Cengiz, tunangan jurnalis Saudi yang tewas Jamal Khashoggi, telah mendesak Pemerintah Inggris untuk memblokir rencana pengambilalihan tim Liga Premier Newcastle United yang didanai oleh Arab Saudi.

Berbicara kepada Anadolu, Cengiz mendesak pemerintah Inggris untuk menghentikan Pangeran Mahkota Saudi Mohammad bin Salman untuk "mengangkat dirinya di atas hukum negara" dengan pengambilalihan yang diusulkan.

Tunangan Khashoggi ini mengatakan putra mahkota Saudi telah menggunakan pengambilalihan ini untuk meningkatkan citranya yang terguncang di panggung dunia, meskipun banyak detail pembunuhan masih belum diketahui.

"Dia menggunakan inisiatif investasi komersial semacam ini untuk mengembalikan legitimasinya ke tingkat dunia," kata Cengiz kepada Anadolu Agency. "Dengan kata lain, dia menyalahgunakan pengambilalihan ini untuk menjadi bersih."

Arab Saudi bukan negara dengan sistem hukum dan keadilan modern yang diterima di seluruh dunia modern saat ini, kata Cengiz. Selain itu, dia menambahkan: "Pangeran Saudi berada di atas hukum di negaranya."

"Jika penjualan ini terjadi, Anda akan memberinya pesan bahwa dia berada di atas hukum di negara Anda," katanya. "Jangan biarkan dia mengangkat dirinya di atas hukum tanah Anda." 

Cengiz bertanya mengapa organisasi hak asasi manusia, pengacara dan jurnalis masih menunggu penjualan ini terjadi. “Tidak masalah setelah penjualan ditutup. Mereka harus bertindak sebelum terlambat, "katanya.

Cengiz mendesak kelompok-kelompok hak asasi manusia untuk segera mengambil tindakan menghentikan pengambilalihan Saudi United dari Newcastle United FC. Dia mengatakan begitu penjualan terjadi, mereka tidak bisa mengambil tindakan lain di luar "mengutuk".

Miliarder Inggris Mike Ashley, pemilik Newcastle United saat ini sejak 2007, memang sudah menjual klub tersebut pada 2017.

Dana Investasi Publik Saudi diketuai oleh MBS menawar sekitar 300 juta poundsterling (374 juta dolar AS) untuk mengambil alih Newcastle. Jika transaksi disetujui, dana dari MBS ini nilainya setara dengan 80 persen saham klub berjuluk "The Toon Army" (Pasukan Kota) ini.

Cengiz menambahkan pemerintah Saudi belum melakukan penyelidikan yang layak atas pembunuhan Khashoggi. "Sebaliknya, mereka menutup-nutupi atau menyangkal fakta yang sudah terungkap," katanya.

Dia meminta PBB untuk menggelar penyelidikan internasional terhadap pembunuhan Khashoggi. "Sekarang sudah waktunya untuk memulai penyelidikan internasional atau memobilisasi lembaga-lembaga internasional," katanya. Ia bertanya lagi,"Apa alasan untuk menunggu lebih lama?"

Khashoggi, seorang kolumnis The Washington Post, terbunuh dengan tubuhnya terpotong-potong yang dilakukan sekelompok orang Saudi tak lama setelah ia memasuki konsulat negara itu di Istanbul pada 2 Oktober 2018.

Riyadh menawarkan berbagai narasi yang saling bertentangan untuk menjelaskan kepergiannya sebelum mengakui bahwa dia dibunuh di gedung diplomatik. Saudi juga berusaha mengalihkan kesalahan atas kematian Khassoggi pada operasi yang gagal yang dilakukan oleh agen-agen jahat.

Pelapor Khusus PBB Agnes Callamard menyimpulkan dalam laporan sebelumnya bahwa pembunuhan Khashoggi adalah "eksekusi yang disengaja dan direncanakan" dan mendorong penyelidikan terhadap Mohamad bin Salman.

Pejabat Saudi, bagaimanapun, bersikeras bahwa putra mahkota tidak terlibat dalam pembunuhan itu. Arab Saudi mengumumkan pada akhir tahun lalu hukuman mati untuk lima orang karena ikut serta dalam pembunuhan Khashoggi.

 

Surat Kepada Fans Newcastle United

Sebelumnya, Cengiz sempat memposting surat terbuka kepada para penggemar Newcastle United FC. Ia mendesak para fans Newcastle untuk menentang pengambilalihan oleh Pangeran Saudi dari klub liga Premier Inggris itu.

“Saya menulis kepada Anda pada waktu yang penting dalam sejarah klub sepakbola Anda yang terkenal ini. Putra Mahkota Mohammad bin Salman, penguasa absolut Arab Saudi, bertujuan untuk mengambil alih klub Anda dengan menawarkan sejumlah besar uang,” tulis Hatice Cengiz.

“Saya tahu bahwa banyak dari Anda yang tergoda dengan tawarannya untuk keluar dari situasi mengerikan yang telah melumpuhkan klub Anda selama bertahun-tahun. Namun putra mahkota ini sedang dituduh memerintahkan pembunuhan Jamal. Semua investigasi yang kredibel telah menunjukkan tanggung jawabnya, ”katanya.

"Permohonan saya adalah apakah Anda menerima tawaran Mohammad bin Salman benar-benar jalan keluar dari keputusasaan bagi klub dan kota Anda," tulisnya. "Bagaimana mungkin, klubmu akan dikontrol oleh seseorang yang harus diadili karena pembunuhan?"

"Kamu sebagai penggemar setia memiliki andil besar dalam hal ini," tulisnya. “Saya mohon Anda semua untuk bersatu untuk melindungi klub dan kota tercinta Anda dari Putra Mahkota dan orang-orang di sekitarnya. Mereka membuat langkah ini bukan untuk membantu Anda dan tidak dengan kepentingan terbaik Anda dalam pikiran tetapi hanya untuk melayani diri mereka sendiri."

“Sekarang saatnya berdiri tegak bersama klubmu, kotamu, dan negaramu untuk menutup pintu atas kesepakatan ofensif ini. Ini bukan penyelamat bagi klub Anda, melainkan hasil terburuk yang mungkin bagi kita semua orang yang baik dan peduli,” tulisnya.

 

sumber : Anadolu Agency
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA