Wednesday, 4 Jumadil Awwal 1443 / 08 December 2021

Wednesday, 4 Jumadil Awwal 1443 / 08 December 2021

Arkeolog Ungkap Muslim Awal di Afrika Terapkan Diet Halal

Kamis 28 May 2020 07:55 WIB

Rep: Kiki Sakinah/ Red: Ani Nursalikah

Arkeolog Ungkap Muslim Awal di Afrika Terapkan Diet Halal. Pemandangan di wilayah bagian utara Ethiopia. (Ilustrasi)

Arkeolog Ungkap Muslim Awal di Afrika Terapkan Diet Halal. Pemandangan di wilayah bagian utara Ethiopia. (Ilustrasi)

Foto: REUTERS/Katy Migiro
Arkeolog menemukan tulang hewan purba tunjukkan penyembelihan halal.

REPUBLIKA.CO.ID, ADDIS ABABA -- Penggalian yang dilakukan oleh para arkeolog di Ethiopia telah menemukan komunitas Muslim awal di Afrika telah menerapkan pola diet halal ketika wilayah tersebut menjadi pusat perdagangan barang-barang mewah. Dari penggalian yang dilakukan oleh tim arkeologi University of Exeter, Inggris, dan Kementerian Kebudayaan Ethiopia, ditemukan adanya reruntuhan kota kuno yang bisa membuka kisah awal penyebaran agama Islam di negara itu dan kawasan Afrika.

Dari penggalian itu juga ditemukan bukti-bukti yang menunjukkan wilayah tersebut pernah menjadi pusat perdagangan. Para arkeolog menemukan ribuan tulang hewan purba yang menunjukkan adanya penyebaran praktik penyembelihan halal melewati Ethiopia.

Baca Juga

Kala itu, komunitas di wilayah itu berkembang karena impor dan ekspor produk di sekitar Laut Merah, dan menuju Mesir, India, dan Semenanjung Arab. Penggalian baru di tiga lokasi di timur Ethiopia tersebut dilakukan oleh tim dari University of Exeter dan Otoritas Ethiopia untuk Penelitian dan Konservasi Warisan Budaya.

Mereka menemukan sekitar 50 ribu tulang binatang yang berasal dari abad ke-8/ke-9 dan seterusnya. Selain itu, penemuan menunjukkan orang-orang yang tinggal di sana pada era awal telah menerapkan diet Muslim 400 tahun sebelum masjid-masjid besar atau situs pemakaman dibangun pada abad ke-12.

Selama penggalian yang dipimpin oleh Profesor Timothy Insoll, dan melibatkan archaeozoologist Jane Gaastra dari Institut Studi Arab dan Islam University of Exeter itu, menemukan bukti pertama di Afrika tentang adanya praktik penyembelihan halal. Penggalian tersebut dilakukan di Harlaa, Harar, dan Ganda Harla.

Dalam penggalian sebelumnya, tim profesor Insoll ini telah mengungkap adanya bukti dan reruntuhan masjid dan situs pemakaman, serta sisa-sisa barang mewah seperti keramik dari China dan Mesir, cangkang laut dari Laut Merah, dan manik-manik dari India. Harar didirikan pada abad ke-6 dan 7 sebelum Islam tiba di Ethiopia.

Kota kuno itu diabaikan pada abad ke-15 ketika kota Harlaa dan Ganda Harlaa didirikan. Penyebabnya, mungkin karena wabah atau perubahan lingkungan, dan dengan meningkatnya penyebaran Islam ke tempat-tempat lebih baik untuk bertani yang dapat dihuni.

Penduduk Harla adalah komunitas campuran masyarakat pendatang dan lokal yang berdagang dengan masyarakat lain di Laut Merah, Laut India, dan mungkin hingga Teluk Arab. Harlaa terletak 120 Km dari Laut Merah dan 300 Km dari Addis Ababa, ibu kota Ethiopia saat ini. Sedangkan kota Harar adalah pusat pengajaran Islam di Ethiopia yang terletak di selatan Harlaa.

Selama periode penanggalan tulang binatang itu, orang-orang mungkin telah menggunakan masjid yang lebih kecil yang belum ditemukan oleh para arkeolog. Mereka mungkin membangun bangunan yang lebih besar untuk beribadah ketika komunitas Muslim tumbuh.

Profesol Insoll mengatakan, mereka tidak memperkirakan akan menemukan tulang dengan kualitas dan kuantitas seperti ini. Pasalnya, tulang hewan itu sangat terawat, sehingga mereka bisa melihat dengan jelas luka dan bukti pakainya. Menurutnya, mereka juga menemukan tulang di area perumahan dan tempat kerja.

"Ini adalah informasi baru yang penting tentang identitas agama orang pada saat itu. Ini menunjukkan pada masa-masa awal Islam di wilayah itu orang-orang baru mulai mengadopsi praktik keagamaan, jadi kadang-kadang pragmatis dan tidak mengikuti semuanya," kata Insoll, dilansir di Heritage Daily, Rabu (27/5).

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA