Wednesday, 18 Zulhijjah 1442 / 28 July 2021

Wednesday, 18 Zulhijjah 1442 / 28 July 2021

Afrika Selatan Longgarkan Lockdown Saat Kasus Corona Naik

Senin 25 May 2020 12:19 WIB

Rep: Rizky Suryarandika/ Red: Nur Aini

Seorang pria melihat melalui celah tenda ketika seorang wanita menyaksikan pekerja kesehatan menjelaskan proses mengumpulkan sampel untuk pengujian virus corona, selama kampanye penyaringan dan pengujian yang bertujuan untuk memerangi penyebaran COVID-19 Diepsloot, utara di Johannesburg, Afrika Selatan, Jumat, 8 Mei 2020.

Seorang pria melihat melalui celah tenda ketika seorang wanita menyaksikan pekerja kesehatan menjelaskan proses mengumpulkan sampel untuk pengujian virus corona, selama kampanye penyaringan dan pengujian yang bertujuan untuk memerangi penyebaran COVID-19 Diepsloot, utara di Johannesburg, Afrika Selatan, Jumat, 8 Mei 2020.

Foto: AP/Themba Hadebe
Keputusan presiden Afrika Selatan longgarkan lockdown kontroversial.

REPUBLIKA.CO.ID, JOHANNESBURG -- Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa memperingatkan bahwa pandemi corona di negaranya bisa semakin memburuk. Walau begitu, ia memilih melonggarkan lockdown di negaranya.

Sebanyak 22 ribu kasus corona sudah tercatat di Afrika Selatan pekan lalu. Dari jumlah itu, 429 penderita corona meninggal dunia. Jumlah itu diprediksi bakal bertambah.

Baca Juga

Hanya saja, Ramaphosa dianggap tak responsif atas kondisi virus corona. Ia bersikukuh melonggarkan kebijakan lockdown yang mulai dilakukan pada 1 Juni nanti. Pelonggaran itu mencakup pencabutan jam malam, pembukaan sekolah dan tempat bisnis.

Keputusan yang dibuat Ramaphosa tersebut dinilai kontroversial. Padahal, ia baru saja mendatangi lokasi tambang emas di sekitar Johannesburg di mana 164 orang dites positif corona.

Diduga keputusan Ramaphosa diambil karena tekanan dari golongan pengusaha. Mereka mengeluhkan menurunnya perekonomian di sana. Pelonggaran lockdown ditarget bisa mendongkrak ekonomi lagi. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA