Tuesday, 23 Zulqaidah 1441 / 14 July 2020

Tuesday, 23 Zulqaidah 1441 / 14 July 2020

Lesunya Bisnis Penukaran Uang Baru

Sabtu 23 May 2020 20:43 WIB

Rep: Rahayu Marini Hakim/ Red: Karta Raharja Ucu

Pedagang menunggu konsumen untuk jasa penukaran mata uang baru,

Pedagang menunggu konsumen untuk jasa penukaran mata uang baru,

Foto: Wihdan Hidayat/ Republika
Warga banyak yang tak menukarkan uang baru pada Lebaran tahun ini.

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Lina, seorang ibu rumah tangga di Bogor, Jawa Barat, tahun ini tidak perlu direpotkan dengan menukarkan uang baru yang menjadi rutinitas menjelang Lebaran. Alasannya, selain karena pandemi virus corona yang membuat suasana Idul Fitri tahun ini berbeda, Lina tidak mudik tahun ini sehingga ia tidak perlu mempersiapkan angpao untuk para keponakan di kampungnya.

“Tahun ini kalo untuk duit isi angpao saya ga nuker karena ga mudik. Cuma nuker seperti biasa aja buat jajan anak-anak, kebetulan aja dapet baru,” ujar Lina saat berbincang dengan Republika.

Erican salah satu penyedia jasa tukar uang baru di Surabaya saat dihubungi Republika via pesan WhatsApp, mengungkapkan memang terjadi penurunan pendapatan pada Lebaran tahun ini daripada tahun sebelumnya. “Ya masih lumayan. Cuma sedikit menurun dari setiap tahunnya,” kata Erican.

Bank Indonesia (BI) tidak membuka layanan penukaran uang ritel kepada masyarakat menjelang Lebaran tahun ini demi mencegah penularan Covid-19. BI telah berkoordinasi dengan perbankan mengenai penukaran uang ritel tersebut.

Penukaran akan dilayani oleh 3.742 Kantor Cabang (KC) bank di seluruh Indonesia. Terhitung mulai 29 April hingga 20 Mei 2020.

"Masyarakat yang ingin menukar uang bisa datang ke loket perbankan," ujar Direktur Eksekutif, Kepala Departemen Pengelolaan Uang, Bank Indonesia, Marlison Hakim, saat telekonferens dengan media, di Jakarta, Kamis (30/4).

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA