Monday, 4 Safar 1442 / 21 September 2020

Monday, 4 Safar 1442 / 21 September 2020

Ilmuwan Jepang Menduga Atmosfer Pluto Runtuh

Sabtu 23 May 2020 19:51 WIB

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Dwi Murdaningsih

 Foto jarak dekat dari permukaan Pluto yang diambil dari pesawat ruang angkasa ‘New Horizons’

Foto jarak dekat dari permukaan Pluto yang diambil dari pesawat ruang angkasa ‘New Horizons’

Foto: abc news
Ilmuwan di Jepang mengatakan tekanan atmosfer Jepang turun 20 persen sejak 2016.

REPUBLIKA.CO.ID, KYOTO -- Ilmuwan Jepang menduga atmosfer Pluto telah runtuh. Atmosfer Pluto tampaknya telah runtuh. Okultasi terbaru pada Juli 2019 diamati oleh Ko Arimatsu di Universitas Kyoto Jepang dan rekan-rekannya. Mereka mengatakan tekanan atmosfer tampaknya telah turun lebih dari 20 persen sejak 2016.

Baca Juga

Untuk diketahui, atmosfer Pluto sulit diamati dari Bumi. Atmosfer tersebut hanya dapat dipelajari ketika Pluto lewat di depan bintang yang jauh. Ini memungkinkan para astronom untuk melihat efek atmosfer terhadap cahaya bintang.

Saat pengamatan dengan pesawat New Horizons pada 2016, kejadian itu menegaskan atmosfer Pluto sedang tumbuh. Saat itu, New Horizons berhasil mengamati Pluto dari dekat.

Para astronom telah lama mengetahui atmosfer Pluto mengembang saat mendekati matahari dan berkontraksi saat surut. Ketika matahari memanaskan permukaan esnya, atmosfer Pluto menyublimasi, melepaskan nitrogen, metana dan karbon dioksida ke atmosfer.

Saat bergerak menjauh, atmosfer diperkirakan membeku dan jatuh dari langit dalam salah satu badai es paling spektakuler di tata surya. Pluto mencapai titik terdekatnya dengan matahari pada 1989 dan sejak saat itu telah berpindah. Tetapi atmosfernya terus meningkat ke sekitar 1/100 dari Bumi.

Para astronom berpikir mereka tahu alasannya berkat gambar yang dikirim kembali oleh pesawat ruang angkasa New Horizons. Pesawat ruang angkasa itu terbang melewati Pluto pada 2015.

Gambar-gambar ini mengungkapkan permukaan kompleks yang tak terduga dengan warna yang sangat bervariasi. Topi kemerahan misterius kutub utara ternyata diwarnai oleh molekul organik dan sebuah cekungan besar berwarna putih yang tertutup es yang disebut Sputnik Platinia membentang di sebagian besar satu belahan bumi.

Ahli geologi planet berpikir Sputnik Planitia memainkan peran penting dalam mengatur atmosfer Pluto. Seperti yang dilansir dari Discover Magazine, Sabtu (23/5), itu karena ketika menghadap matahari, Sputnik Planitia melepaskan gas ke atmosfer.

Simulasi menunjukkan inilah mengapa atmosfer Pluto terus tumbuh, bahkan ketika ia mulai menjauh dari matahari. Simulasi diperumit oleh warna Sputnik Planitia, yang menentukan jumlah cahaya yang diserapnya. Ini dipengaruhi oleh pembentukan es dengan cara yang sulit diprediksi.

Namun demikian, simulasi yang sama menunjukkan sejak 2015, Sputnik Planitia seharusnya sudah mulai mendingin dan menyebabkan atmosfer mengembun menjadi es. Arimatsu dan rekannya mengatakan mungkin itulah yang ada di balik pengamatan baru mereka.

Menyusut lebih cepat?
Model menunjukkan atmosfer Pluto seharusnya menyusut kurang dari satu persen sejak 2016, bukan 20 persen yang diamati oleh tim Jepang. Jadi mungkin ada beberapa faktor lain yang bekerja mempercepat keruntuhan atmosfer Pluto.

Hasilnya juga harus dibicarakan dengan hati-hati. Efek atmosfer Pluto pada cahaya bintang jauh kecil dan sulit diamati dengan teleskop refleksi 60 cm yang digunakan tim. Mereka mengatakan berbagai sumber kesalahan dalam pengukuran membuatnya hanya sedikit signifikan.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA