Friday, 17 Safar 1443 / 24 September 2021

Friday, 17 Safar 1443 / 24 September 2021

Tak Ada Penyelidikan Independen Covid-19 dalam Resolusi WHA

Rabu 20 May 2020 14:37 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Christiyaningsih

Seorang pekerja medis mengenakan alat pelindung membantu seorang wanita yang diduga rerinfeksi virus corona di sebuah rumah sakit di Kommunarka, Moskow, Rusia, Rabu (29/4). World Health Assembly (WHA) tak munculkan resolusi penyelidikan Covid-19. Ilustrasi.

Seorang pekerja medis mengenakan alat pelindung membantu seorang wanita yang diduga rerinfeksi virus corona di sebuah rumah sakit di Kommunarka, Moskow, Rusia, Rabu (29/4). World Health Assembly (WHA) tak munculkan resolusi penyelidikan Covid-19. Ilustrasi.

Foto: AP
World Health Assembly (WHA) tak munculkan resolusi penyelidikan Covid-19

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Juru bicara Kementerian Luar Negeri Teuku Faizasyah angkat bicara soal laporan mengenai dukungan yang diberikan Indonesia terhadap penyelidikan independen pandemi Covid-19 dalam pertemuan World Health Assembly (WHA). Menurutnya resolusi yang diadopsi WHA tak menyebutkan tentang penyelidikan tersebut.

“Saya ingin merespons pertanyaan rekan-rekan media dalam beberapa hari terakhir, khususnya dalam merespons apa yang muncul di media asing yang menyebutkan Indonesia menjadi bagian dari koalisi negara-negara yang menginginkan adanya sebuah investigasi (Covid-19). Saya garis bawahi, tidak ada atau tidak tepat peristilahan koalisi yang ditanyakan atau disampaikan,” kata Teuku dalam konferensi pers virtual pada Rabu (20/5).

Dia menjelaskan, sedari awal Indonesia memang menjadi salah satu negara co-sponsored resolusi WHA yang telah diadopsi pada Selasa (19/5). Namun dalam resolusi tersebut tak disinggung tentang penyelidikan independen Covid-19.

“Kalau kita melihat secara utuh, tidak ada sebenarnya suatu spesifik yang disebutkan memintakan sebuah investigasi independen,” ujar Teuku.

Menurut dia, Indonesia melihat resolusi WHA sebagai upaya bersama negara-negara dunia untuk menjalin kerja sama dalam penanganan pandemi Covid-19. “Jadi pada saat ditanyakan apakah Indonesia menjadi pihak yang menginginkan investigasi, pernyataan saya adalah tidak ada rujukan mengenai investigasi dalam resolusi tersebut,” ucapnya.

Sebelumnya Indonesia dilaporkan menjadi bagian dari 116 pendukung draf resolusi yang diajukan Uni Eropa dan Australia kepada WHA. Mereka meminta WHA, sebagai badan yang mengatur Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), melakukan penyelidikan internasional tentang Covid-19, termasuk asal-usul virus.

China telah menentang dan menolak penyelidikan semacam itu. Beijing menganggap usulan investigasi tentang Covid-19 bermotivasi politik. Hubungan China dan Australia telah dibekap ketegangan akibat seruan penyelidikan tersebut.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA