Friday, 8 Zulqaidah 1442 / 18 June 2021

Friday, 8 Zulqaidah 1442 / 18 June 2021

Covid-19 di AS Capai 1,4 Juta Kasus dengan 89 Ribu Kematian

Selasa 19 May 2020 10:02 WIB

Red: Friska Yolandha

Pesepeda melintas di depan gedung Moderna Inc di Cambridge, Massachusetts, Amerika Serikat, Senin (18/5). Moderna Inc melaporkan kemajuan signifikan terkait pengembangan vaksin corona.

Pesepeda melintas di depan gedung Moderna Inc di Cambridge, Massachusetts, Amerika Serikat, Senin (18/5). Moderna Inc melaporkan kemajuan signifikan terkait pengembangan vaksin corona.

Foto: AP Photo/Bill Sikes
Moderna Inc melaporkan perkembangan potensial terkait vaksin corona.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat (AS) pada Senin (18/5) mengumumkan data terbaru 1.480.349 kasus virus corona. Total kematian juga bertambah menjadi 89.407 orang.

Selama akhir pekan, CDC memperbarui jumlah kasus, yakni sebanyak 1.467.065 kasus dengan total kematian 88.709 di seluruh negeri. Angka tersebut masih bisa berubah dan belum dikonfirmasi oleh setiap negara bagian.

Baca Juga

Penghitungan CDC mengenai kasus penyakit pernapasan, yang dikenal sebagai Covid-19 dan disebabkan oleh virus corona jenis baru, pada Senin dibanding sehari sebelumnya. Angka CDC tentu saja tidak mewakili kasus yang dilaporkan oleh setiap negara bagian.

Sementara itu, Presiden AS Donald Trump mengatakan tetap menggunakan hydroxychloroquine sebagai obat pencegah virus corona walaupun obat itu digunakan untuk malaria. Badan Obat-obatan dan Makanan AS (FDA) merilis peringatan penggunaan obat tersebut. Dalam pernyataannya pada 24 April lalu, FDA mengatakan "ada laporan masalah irama jantung" pada pasien Covid-19 yang diobati dengan hidroksiklorokuin atau obat yang lebih tua, klorokuin.

Sebelumnya, Moderna Inc melaporkan kemajuan vaksin potensial. Sejauh ini satu-satunya pengobatan potensial adalah Remdesivir yang dikembangkan Gilead Sciences.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA