Wednesday, 19 Muharram 1444 / 17 August 2022

Suku Quraisy dan Perjalanan Dua Musim

Jumat 15 May 2020 19:41 WIB

Rep: Syahruddin El-Fikri/ Red: Hasanul Rizqa

Perjalanan melintasi gurun pasir (ilustrasi)

Perjalanan melintasi gurun pasir (ilustrasi)

Foto: tangkapan layar Reuters/Jumana el-Heloueh
Surah al-Quraisy menyinggung kebiasaan penduduk setempat dalam melakukan perjalanan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dalam Atlas Alquran dijelaskan pemaknaan secara historis atas Alquran surah al-Quraisy. Seperti diketahui, surah tersebut menyinggung tentang suku yang berpusat di Makkah itu.

Asy-syita` wa al-sha'if yang disebut dalam ayat kedua dari surah itu berarti perjalanan yang dilakukan penduduk Makkah pada musim dingin dan musim panas.

Baca Juga

Kebiasaaan melakukan perjalanan itu bermula saat masyarakat Quraisy dipimpin oleh salah seorang nenek moyang Rasulullah SAW, yang bernama Hasyim bin Abdul Manaf. Dia adalah seorang pemuka masyarakat dan orang yang sangat berkecukupan. Dan masyarakat Makkah pun senantiasa mematuhi dan menghormatinya.

Suatu hari, Hasyim berkata kepada penduduknya, "Wahai penduduk Makkah, aku membagi perjalanan kalian menurut musim. Jika musim dingin tiba, pergilah berdagang ke negeri Yaman yang hangat. Jika musim panas, giliran kalian untuk berniaga ke negeri Syam yang sejuk."

Keputusan ini, sangat ditaati oleh penduduk Makkah. Kepatuhan mereka kepada perintah Hasyim ini karena sosok dan kepribadiannya, bukan semata-mata sekadar perintah.

Hasyim senantiasa memberi contoh yang sangat nyata. Misalnya, bersama dengan anak-anak Abdul Manaf lainnya, yaitu Al-Muthalib, Abdu Syams, dan Naufal.

Bila waktunya musim panas di Makkah, Hasyim berangkat ke Syam dan Gaza secara khusus sehingga dinamai Gaza Hasyim, Al-Muthalib berangkat menuju Yaman pada musim lain, Abdu Syams ke Habasyah (Ethiopia sekarang), dan Naufal menuju Irak. Sepulang dari perjalanan itu, mereka pulang ke Makkah membawa persediaan makanan.

Padahal, pada saat itu makanan amat sulit di dapat. Karena itulah, masyarakat Makkah sangat menghormati dan mencintai Hasyim dan keluarganya.

Bahkan, di bawah kepemimpinan Hasyim ini, Makkah berkembang menjadi pusat perdagangan yang sangat makmur. Pasar-pasar didirikan sebagai tempat berniaga kafilah-kafilah dagang yang datang dan pergi silih berganti, baik pada musim dingin maupun musim panas.

Demikian pandainya penduduk Makkah dalam melakukan perdagangan pada setiap musim itu, membuat tak ada pihak lain yang mampu menyaingi dan menandingi mereka. Sehingga, mereka tumbuh menjadi masyarakat yang sangat disegani di seluruh penjuru negeri yang mereka lalui.

Dan hebatnya lagi, kafilah-kafilah dagang suku Quraisy ini selalu merasa aman dan tenteram bila melakukan perjalanan niaganya. Tidak ada seorang pun yang berani mengganggu atau menyakiti mereka, karena mereka adalah tetangga rumah Allah sekaligus sebagai penduduk Tanah Suci yang dimuliakan-Nya.

Dan perdagangan pada musim-musim seperti ini pula yang dilakukan oleh Rasulullah SAW, saat mendampingi pamannya Abu Thalib, berdagang ke negeri Syam pada usia 12 tahun, dan membawa dagangan Khadijah binti Khuwailid, sebelum menikah dengannya, saat berusia 20-25 tahun.

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA