Wednesday, 25 Zulhijjah 1442 / 04 August 2021

Wednesday, 25 Zulhijjah 1442 / 04 August 2021

Wali Kota Depok Instruksikan Perangkat Daerah Awasi PSBB

Kamis 14 May 2020 22:06 WIB

Rep: Rusdy Nurdiansyah/ Red: Muhammad Fakhruddin

Petugas Dishub memberikan sosialisasi surat edaran Wali Kota Depok yang mewajibkan pengguna menunjukkan surat tugas kerja saat menggunakan KRL di Stasiun Depok Baru, Depok, Jawa Barat, Selasa (12/5/2020). Lima Kepala Daerah di Bogor, Depok, Bekasi (Bodebek) memperketat aturan pergerakan masyarakat pada penerapan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) dengan mewajibkan pengguna transportasi kereta commuter line (KRL) menunjukkan surat tugas kerja

Petugas Dishub memberikan sosialisasi surat edaran Wali Kota Depok yang mewajibkan pengguna menunjukkan surat tugas kerja saat menggunakan KRL di Stasiun Depok Baru, Depok, Jawa Barat, Selasa (12/5/2020). Lima Kepala Daerah di Bogor, Depok, Bekasi (Bodebek) memperketat aturan pergerakan masyarakat pada penerapan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) dengan mewajibkan pengguna transportasi kereta commuter line (KRL) menunjukkan surat tugas kerja

Foto: ASPRILLA DWI ADHA/ANTARA FOTO
Keberhasilan PSBB adalah andil dari semua pihak.

REPUBLIKA.CO.ID,DEPOK--Agar maksimalnya penerapan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) Tahap III, Wali Kota Depok, Mohammad Idris menginstruksikan Kepala Perangkat Daerah (PD) untuk turun langsung ke setiap kecamatan untuk melakukan pengawasan saat masa pandemi virus Corona (Covid 19).

"Tugas Tim Pengawas Kecamatan adalah melakukan pendampingan Kampung Siaga Covid-19, pemantauan kasus, penyisiran isolasi mandiri, pengawasan logistik dan Jaring Pengaman Sosial (JPS), serta tugas-tugas teknis lainnya. Semua itu untuk menekan penyebaran Covid-19. Jadi saya minta para Kepala PD untuk turun langsung ke Puskesmas," ujar Idris dalam siaran pers yang diterima Republika.co.id, Kamis (14/5).

Menurut Idris, pihaknya akan melakukan screening melalui rapid test secara masif di pasar-pasar, stasiun dan check point. Selain itu, juga di lima wilayah kelurahan tertinggi zona merah, tempat ibadah dan kerumunan. "Kami mempunyai target sebanyak 5.000 orang yang di tes," terangnya.

Idris yang juga Ketua Gugus Tugas PP Covid-19 Kota Depok ini menyampaikan perkembangan penyebaran virus di wilayahnya. Untuk jumlah kasus konfirmasi ada 369 orang. Kemudian, yang sembuh ada 67 orang dan yang meninggal 21 orang.

Sedangkan yang berstatus Orang Tanpa Gejala (OTG) sebanyak 1.430 orang serta Orang Dalam Pemantauan (ODP) sebanyak 1.518 orang dan Pasien Dalam Pengawasan (PDP) sebanyak 1.354 orang. "Trend perkembangan kasus konfirmasi, PDP, ODP dan OTG bahwa terjadi perlambatan penularan Covid-19," ungkap Idris.

Dia menambahkan, keberhasilan PSBB adalah andil dari semua pihak, karena itu, pihaknya terus meminta agar masyarakat patuh terhadap aturan dalam pelaksanaannya. Tetap di rumah, jika terpaksa beraktivitas di luar rumah jaga jarak aman interaksi dan gunakan masker.

"Di bulan suci Ramadhan ini, tingkatkan iman dan imun. Ikhtiar sehat agar ibadah lancar dengan menjalankan perilaku hidup bersih dan sehat," harap Idris.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA