Monday, 9 Rabiul Awwal 1442 / 26 October 2020

Monday, 9 Rabiul Awwal 1442 / 26 October 2020

Kabut Warna Biru di Atmosfer Pluto, Ini Penjelasan Ilmuwan

Kamis 14 May 2020 20:40 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Dwi Murdaningsih

Gambar resolusi tinggi dari lapisan permukaan atmosfer Pluto yang berwarna biru.

Gambar resolusi tinggi dari lapisan permukaan atmosfer Pluto yang berwarna biru.

Foto: nasa
Kabut tipis yang menyelimuti Pluto terbuat dari partikel yang sangat kecil.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Hasil penelitian terbaru mengungkap misteri kabut di Pluto. Dalam penelitian yang dipublikasikan di jurnal Icarus mengungkap bahwa kabut tipis yang menyelimuti Pluto terbuat dari partikel yang sangat kecil.

Partikel ini tetap berada di atmosfer untuk periode waktu yang lama. Atmosfer Pluto didominasi gas nitrogen, bersama dengan sejumlah kecil metana dan karbon monoksida. Partikel-partikel kabut terbentuk tinggi di atmosfer, lebih dari 20 mil di atas permukaan. Metana dan gas-gas lain bereaksi terhadap sinar matahari, sebelum perlahan turun ke permukaan es.

Pesawat ruang angkasa New Horizons yang melewati Pluto pada 2015 menemukan bukti dari partikel-partikel ini ketika mengirimkan gambar yang menunjukkan kabut berwarna biru ke atmosfer Pluto. 

Sekarang, data Observatorium Stratospheric untuk Infrared Astronomy, atau SOFIA, mengisi lebih banyak detail dengan menemukan bahwa partikelnya sangat kecil, hanya setebal 0,06-0,10 mikron, atau sekitar 1.000 kali lebih kecil dari lebar rambut manusia. Karena ukurannya yang kecil, partikel ini menyebarkan cahaya biru lebih dari warna lain ketika mereka melayang ke permukaan, menciptakan warna biru.

Untuk diketahui, SOFIA mempelajari Pluto hanya dua minggu sebelum penerbangan New Horizon pada bulan Juli 2015. Boeing 747 yang dimodifikasi terbang di atas Samudra Pasifik dan mengarahkan teleskopnya yang hampir 9 kaki ke Pluto selama okultasi, suatu peristiwa seperti gerhana di mana Pluto membuat bayangan samar pada permukaan bumi saat melintas di depan bintang yang jauh.

SOFIA mengamati lapisan tengah atmosfer Pluto dalam inframerah dan panjang gelombang cahaya tampak. Segera setelah itu, pesawat ruang angkasa New Horizons menyelidiki lapisan atas dan bawahnya menggunakan gelombang radio dan cahaya ultraviolet. Pengamatan gabungan ini, yang diambil begitu dekat waktunya, telah memberikan gambaran paling lengkap tentang atmosfer Pluto.

Dengan wawasan baru ini, para ilmuwan mengevaluasi kembali prediksi mereka tentang nasib atmosfer Pluto. Banyak ramalan mengindikasikan bahwa ketika planet kerdil ini bergerak menjauh dari Matahari, lebih sedikit es permukaan yang akan menguap, menciptakan lebih sedikit gas atmosfer sementara kehilangan ruang berlanjut dan akhirnya mengarah pada keruntuhan atmosfer.  Namun alih-alih runtuh, atmosfer tampak berubah pada pola siklus yang lebih pendek.

Menerapkan apa yang mereka pelajari dari SOFIA untuk menganalisis ulang pengamatan sebelumnya, termasuk dari pendahulu SOFIA Kuiper Airborne Observatory, menunjukkan bahwa kabut mengental dan kemudian memudar dalam siklus yang hanya berlangsung beberapa tahun.

Ini menunjukkan bahwa partikel-partikel kecil itu diciptakan relatif cepat.  Para peneliti menduga bahwa orbit Pluto yang tidak biasa mendorong perubahan dalam kabut dan karena itu mungkin lebih penting dalam mengatur atmosfernya daripada jaraknya dari Matahari.

Pluto mengelilingi Matahari dalam bentuk oval yang panjang, disebut orbit elips, dan pada sudut, disebut orbit miring. Pluto juga berputar di sisinya. Ini menyebabkan beberapa area di planet kerdil itu terpapar lebih banyak sinar matahari di berbagai titik di orbit.

Ketika daerah yang kaya es terkena sinar matahari, atmosfer dapat mengembang dan menciptakan lebih banyak partikel kabut. Tetapi karena daerah-daerah tersebut menerima lebih sedikit sinar matahari, ia dapat menyusut dan menjadi lebih jelas.  Siklus ini terus berlanjut walaupun jarak Pluto dari Matahari telah meningkat, meskipun tidak jelas apakah pola ini akan berlanjut.

"Masih banyak yang kami tidak mengerti, tetapi kami sekarang dipaksa untuk mempertimbangkan kembali prediksi sebelumnya,” kata kata Michael Person, penulis utama makalah dan direktur Wallace Astrophysical Observatory dari Massachusetts Institute of Technology. 

"Atmosfer Pluto mungkin runtuh lebih lambat dari yang diperkirakan sebelumnya, atau mungkin tidak sama sekali. Kami harus terus memantau untuk mengetahuinya," tambahnya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA