Wednesday, 25 Zulhijjah 1442 / 04 August 2021

Wednesday, 25 Zulhijjah 1442 / 04 August 2021

Jika Murid Malu untuk Bertanya

Kamis 14 May 2020 17:01 WIB

Red: Muhammad Hafil

Jika Murid Malu untuk Bertanya. Foto:  Ilustrasi Siswa Madrasah

Jika Murid Malu untuk Bertanya. Foto: Ilustrasi Siswa Madrasah

Foto: dok. Republika
Pertanyaan yang diajukan murid harus dengan sopan santun.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dalam kitab Adab al 'Alim wa al-Muta'allim, Hadratussyekh KH Hasyim Asyari mengingatkan agar seorang murid tak ragu bertanya jika tak mengerti suatu pelajaran. Namun, pertanyaan yang diajukan harus dengan sopan santun.

Kiai Hasyim mengutip sebuah pepatah, "Barang siapa roman mukanya tampak rasa malu ketika bertanya, maka tampak kekurangannya dalam bersosial dengan orang lain."

Kiai Hasyim juga mengutip pernyataan Mujahid RA, "Orang yang pemalu dan orang yang sombong tidak akan bisa mempelajari ilmu."

Istri Nabi Muhammad, Aisyah RA juga berkata, "Semoga Allah mengasihi kaum perempuan Anshar, karena sifat malu mereka telah mencegah mereka mempelajari ilmu agama."

Ummu Sulaim, istri Rasulullah berkata, "Sesungguhnya Allah tidak malu terhadap sesuatu yang hak, bagaimana jika perempuan yang mandi karena ia telah bermimpi?"

Menurut Kiai Hasyim, murid tidak boleh menanyakan sesuatu jika tidak pada tempatnya. Kecuali, jika ia membutuhkannya taau jika ia mengerti isyarat guru padanya. Apabila guru tidak menjawab, hendaknya ia jangan memaksa. Namun, apabila jawaban guru kebetulan salah, maka murid tidak boleh langsung menolaknya.

Kiai Hasyim mengatakan, seorang murid hendaknya tidak malu untuk bertanya, ataupun menyatakan, "Saya belum paham." Apabila ia ditanya oleh gurunya, "Apakah kamu paham?" karena ia memang belum paham.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA