Sunday, 27 Ramadhan 1442 / 09 May 2021

Sunday, 27 Ramadhan 1442 / 09 May 2021

Daya Beli Warga Jakarta Disebut Menurun

Kamis 14 May 2020 13:42 WIB

Red: Bilal Ramadhan

Seorang penjahit mengoperasikan ponselnya pada lapaknya di Metro Atom, Pasar Baru, Jakarta, Minggu (3/5/2020). Presiden Joko Widodo meminta pemerintah daerah menyiapkan progran stimulus ekonomi bagi pelaku usaha yang terdampak pandemi COVID-19 bukan hanya bagi hanya usaha kecil, menengah dan besar saja tapi juga usaha mikro dan ultra mikro agar masyarakat tetap sejahtera.

Seorang penjahit mengoperasikan ponselnya pada lapaknya di Metro Atom, Pasar Baru, Jakarta, Minggu (3/5/2020). Presiden Joko Widodo meminta pemerintah daerah menyiapkan progran stimulus ekonomi bagi pelaku usaha yang terdampak pandemi COVID-19 bukan hanya bagi hanya usaha kecil, menengah dan besar saja tapi juga usaha mikro dan ultra mikro agar masyarakat tetap sejahtera.

Foto: ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat
Inspeksi juga mengecek apakah ada daging babi yang beredar di pasar.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemerintah Kota Jakarta Pusat bersama dengan Dinas Ketahanan Pangan, Kelautan, dan Pertanian (KPKP) DKI Jakarta menyebutkan minat beli masyarakat saat ini menurun. Hal ini menyusul inspeksi mendadak di Pasar Johar Baru untuk mengecek persediaan pangan di pekan ketiga Bulan Ramadhan 1441 H.

"Hasil dari pantauan alhamdulillah semuanya berjalan lancar, barang cukup, harga kenaikan juga tidak banyak seperti ayam kenaikan Rp 2.000-Rp 3.000, cabai rawit merah yang sedikit agak tinggi dari Rp 25 ribu sekarang Rp 30 ribu. Tapi stoknya ada, dan ini mungkin daya beli masyarakat menurun tidak seperti sebelum COVID-19," kata Wakil Wali Kota Jakarta Pusat Irwandi ditemui di Pasar Johar Baru, Kamis (14/5).

Selain pengecekan harga kebutuhan masyarakat di Pasar Johar Baru, dilakukan juga pengambilan sampel daging untuk dicek kontaminasi dan layak konsumsi di laboratorium Dinas KPKP DKI Jakarta.

Kepala Dinas KPKP DKI Jakarta Darjamunis mengatakan pengecekan sampel juga dilakukan untuk mencegah terjadinya pengoplosan daging. "Hari ini kita turun lebih lengkap, ingin mengantisipasi kasus seperti di Bandung. Karena ada daging babi dibuat sedemikian rupa menyerupai daging sapi. Tapi Alhamdulillah Jakarta Pusat, sembilan pasar yang kita cek tidak ada dan semua layak dikonsumsi," kata Darjamunis.

Selain melakukan sidak pasat mengecek persiapan pasar menjelang Lebaran, Pemkot Jakarta Pusat juga menjalankan operasi Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) untuk memantau aktivitas masyarakat sudah sesuai atau belum dengan Pergub DKI 33/2020 tentang PSBB di DKI Jakarta.

"Jadi sidak ini kita terapkan ada dua, pertama kita soal harga dan menjaga pasar ini untuk mencegah penyebaran COVID-19, karena pasar ini tempat untuk berkumpul, karena kita punya Pergub 33 dan 41, kita mau cek masyarakat untuk menjalankan jaga jarak fisik atau tidak," kata Irwandi.

Dalam operasi PSBB itu, Pemkot Jakarta Pusat lewat pos pemeriksaan Johar Baru mengimbau agar masyarakat tetap giat melaksanakan jaga jarak fisik meski berada di tempat umum seperti pasar.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA