Friday, 4 Ramadhan 1442 / 16 April 2021

Friday, 4 Ramadhan 1442 / 16 April 2021

Kasus Baru Covid-19 Korsel Muncul dari Sejumlah Klub Malam

Ahad 10 May 2020 13:00 WIB

Red: Nur Aini

Presiden Korea Selatan Moon Jae-in

Presiden Korea Selatan Moon Jae-in

Foto: Kim Ju-sung/Yonhap via AP
Puluhan kasus baru virus corona dilaporkan di Korsel dari penularan klub malam.

REPUBLIKA.CO.ID, SEOUL -- Korea Selatan melaporkan 34 kasus baru virus corona pada Ahad (10/5), setelah wabah muncul di sejumlah klub malam yang dikunjungi oleh pasien yang positif.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea (KCDC), kasus baru itu terdiri atas 26 infeksi domestik dan delapan infeksi dari luar negeri. Jumlah tersebut merupakan angka infeksi harian tertinggi sejak 9 April 2020. Setelah berjuang melawan epidemi terbesar di luar China, Korea Selatan mencatat nol atau sangat sedikit kasus domestik dalam 10 hari terakhir, dengan penghitungan harian berkisar 10 kasus dalam minggu-minggu terakhir.

Timbulnya kasus baru terjadi menyusul wabah virus corona yang berpusat di beberapa klub malam Seoul, yang dikunjungi seorang pria berusia akhir 20-an, sebelum dirinya dinyatakan positif terinfeksi virus. Sedikitnya 15 orang dilacak setelah kasus pria tersebut, dan 14 dari 26 kasus dilaporkan dari Seoul, meskipun KCDC tidak menentukan berapa yang terkait.

Baca Juga

Penularan baru itu mendorong Seoul untuk memberlakukan penghentian sementara semua fasilitas hiburan malam pada Sabtu (9/5). Otoritas setempat sedang melacak sekitar 1.500 pengunjung klub, dan telah meminta siapa pun yang ada di sana akhir pekan lalu untuk melakukan isolasi mandiri selama 14 hari dan diuji. Wabah itu muncul tepat ketika Korea Selatan telah melonggarkan beberapa pembatasan jarak sosial dan berusaha untuk membuka kembali sekolah dan bisnis sepenuhnya.

Presiden Moon Jae-in memperingatkan tentang kemungkinan gelombang kedua epidemi akhir tahun ini, mengatakan klaster terbaru ini telah menegaskan risiko bahwa virus yang menyebabkan penyakit Covid-19 dapat kembali menyebar luas kapan saja.

"Ini belum berakhir sampai selesai. Sambil tetap meningkatkan kewaspadaan sampai akhir, kita tidak boleh menurunkan kewaspadaan kita mengenai pencegahan epidemi," kata dia dalam pidato televisi yang menandai ulang tahun ketiga pelantikannya.

"Kita berada dalam perang yang berkepanjangan. Saya meminta semua orang untuk mematuhi tindakan pencegahan dan peraturan keselamatan sampai situasinya selesai, bahkan setelah melanjutkan kehidupan sehari-hari."

Pengujian yang meluas, pelacakan kontak yang intensif, dan aplikasi pelacakan telah membantu ekonomi terbesar keempat di Asia untuk membendung laju penularan virus corona tanpa memberlakukan karantina wilayah berskala luas seperti yang diterapkan di negara lain. Moon mengatakan sebagai bagian dari pertempuran jangka panjang melawan Covid-19, KCDC akan diberikan kekuatan yang lebih besar dan berganti nama menjadi Administrasi Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Pemerintah daerah akan membuat sistem respons epidemi mereka sendiri dengan lebih banyak pakar.

"Kami juga akan mendorong pendirian rumah sakit khusus untuk mengobati penyakit menular dan pusat penelitian penyakit menular nasional," kata Moon.

"Tugas-tugas ini sangat mendesak jika kita mempersiapkan gelombang epidemi kedua yang diprediksi para ahli akan terjadi pada musim gugur atau musim dingin ini," ujarnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA