Monday, 5 Syawwal 1442 / 17 May 2021

Monday, 5 Syawwal 1442 / 17 May 2021

Henry Indraguna: Roy Kiyoshi Alami Mental Distancing

Sabtu 09 May 2020 00:21 WIB

Red: Bayu Hermawan

Paranormal populer Roy Kiyoshi.

Paranormal populer Roy Kiyoshi.

Foto: Antara
Rekan Roy Kiyoshi mengatakan paranomarl itu mengalami mental distancing.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pengacara Henry Indraguna mengatakan, Roy Kiyoshi mengalami mental distancing akibat terlalu banyak di rumah sejak merebaknya pandemik Covid 19. Henry yakin Roy Kiyoshi tidak mengkonsumsi narkoba seperti yang disangkakan.

Henry saat dikonfirmasi Jumat (8/5), mengatakan Roy mengalami gangguan tidak bisa tidur karena memiliki kemampuan sebagai anak indigo. Gangguan tidur tersebut semakin meningkat intensitasnya sejak berkerja dari rumah sehingga akhirnya mengonsumsi obat tidur.

"Karena Roy memang ada kendala, permasalahan anak indigo yakni sulit tidur, permasalahan ini semakin berat sejak pandemik Covid 19, ini karena dia harus kerja dari rumah sehingga akhirnya kena mental distancing," kata Henry.

Baca Juga

Terkait hasil tes urine Roy yang dinyatakan positif benzo, Henry mengatakan kandunganbenzo tersebut berasal dari obat tidur yang dikonsumsi oleh Roy. Henry meyakini Roy tidak mengkonsumsi narkoba seperti yang disangkakan. Barang bukti yang ditemukan petugas di rumah Roy, menurut keterangan keluarga adalah obat tidur yang dikonsumsi berjenis dumolid dan jenis lainnya.

"Ya obat tidur mengandung benzo," ucapnya.

Menurut Henry, selama ini Roy berkonsultasi dengan dokter pribadinya yang ada di wilayah Jakarta Selatan untuk mengatasi gangguan tidurnya. Roy mengonsumsi obat-obat tidur atas resep dokter. Namun, Henry belum bisa memastikan apakah barang bukti 21 butir obat jenis psikotropika yang ditemukan di rumah Roy didapat dari resep dokter atau dibeli dengan cara daring.

"Kami sedang menunggu bisa berkomunikasi dengan Roy atau tidak, karena sampai saat ini kami belum bisa berkomunikasi dengan Roy," kata Henry.

Henry mengaku, tadi pagi Roy sempat mengirimkan pesan instan melalui whatsapp kepada dirinya. Hanya menuliskan kata 'Kakak' seperti memanggil. Tapi ketika dibalas dan ditanya lebih lanjut oleh Henry, Roy belum membalas. Terkait gangguan mental distancing yang dialami Roy, menurut Henry, dia sudah dua hingga tiga hari tidak bisa tidur.

"Kena mental distancing inilah enggak bisa tidur 2-3 hari makanya konsumsi obat tidur," kata Henry.

Ia menambahkan, sebagai anak indigo, Roy memang sulit tidur. Dan gangguan sulit tidur makin parah sejak pandaemi membuat Roy alami stres hingga sulit tidur berhari-hari.

Roy ditangkap penyidik Satnarkoba Polres Metro Jakarta Selatan di rumahnya di Cengkareng, Jakarta Barat pada Rabu (6/5) pukul 14.00 WIB karena dugaan penyalahgunaan narkoba.

Di rumahnya petugas menemukan 21 butir obat-obatan psikotropika terdiri dari dua jenis. Hingga kini Roy masih menjalani pemeriksaan didampingi oleh keluargannya. Dan kepolisian juga telah menetapkan statusnya sebagai tersangka.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA