Bank Makanan Mesir Targetkan Rp 143 Miliar Selama Ramadhan

Rep: Muhyiddin/ Red: Muhammad Hafil

 Kamis 07 May 2020 02:30 WIB

Bank Makanan Mesir Targetkan Rp 143 Miliar Selama Ramadhan. Foto: Mesaharati, Hajja Dalal (46) berkeliling permukiman untuk membagunkan sahur di Kairo, Mesir, Rabu (29/4). Mesaharati atau orang yang berkeliling permukiman ketika waktu sahur selama bulan suci Ramadhan merupakan sebuah pekerjaan musiman yang berlangsung selama Ramadhan dengan memukul drum pada dini hari atau waktu sahur dan menyanyikan kalimat-kalimat keagamaan yang berhubungan dengan Ramadhan. Foto: AP / Nariman El-Mofty Bank Makanan Mesir Targetkan Rp 143 Miliar Selama Ramadhan. Foto: Mesaharati, Hajja Dalal (46) berkeliling permukiman untuk membagunkan sahur di Kairo, Mesir, Rabu (29/4). Mesaharati atau orang yang berkeliling permukiman ketika waktu sahur selama bulan suci Ramadhan merupakan sebuah pekerjaan musiman yang berlangsung selama Ramadhan dengan memukul drum pada dini hari atau waktu sahur dan menyanyikan kalimat-kalimat keagamaan yang berhubungan dengan Ramadhan.

Selama Ramadhan, Bank Makanan Mesir target distribusikan Rp 143 miliar.

REPUBLIKA.CO.ID,  JAKARTA -- Bank Makanan Mesir menargetkan untuk melayani keluarga di Mesir selama bulan suci Ramadhan, yang dapat menelan biaya hingga 150 juta pound Mesir atau sekitar Rp 143 Miliar. Makanan tersebut didistribusikan untuk melindungi umat Islam di Mesir dari kelaparan di tengah situasi Covid-19.

Direktur Eksekutif Bank Makanan Mesir, Mohsen Sarhan mengatakan kepada Reuters bahwa pada awalnya hanya menargetkan 500 ribu keluarga. Namun, dalam menghadapi Covid-19 jumlah tersebut ditingkatkan.

"Kami meluncurkan kampanye pada 19 Maret untuk menghadapi dampak dari COVID-19. Targetnya mencapai 500 ribu keluarga sebelum Ramadhan, tetapi kami sekarang telah menaikkan target menjadi 1,5 juta keluarga pada akhir Ramadhan," ujar Sarhan dikutip dari laman Midle East Monitor, Selasa (5/5).

Pada Kamis (30/4) lalu, Bank Makaman Mesir telah mengirimkan 600 ribu kotak makanan ke 600 ribu keluarga.  "Kami masih membutuhkan 900 ribu kotak lagi. Kami akan berupaya mewujudkannya sebelum akhir Ramadhan dengan bekerja melampaui kapasitas pabrik kami untuk mencapai target kami, Insya Allah," ucapnya.

Bank Makanan Mesir didirikan pada tahun 2006 dengan tujuan mengatasi kelaparan di Mesir.  Perusahaan ini memiliki pabrik untuk mengemas makanan dan peternakan yang memiliki sekitar 1.300 ekor sapi.

Sarhan menambahkan bahwa hampir 70 perusahaan telah mendukung Bank Makanan Mesir di tengah-tengah penyebaran Covid-19. Pada Ramadhan tahun ini, menurut dia, pihaknya juga menyediakan makanan berbuka puasa untuk tiga juta orang yang berpuasa. Jumlah tersebut meningkat 300 persen dari jumlah Ramadhan tahun lalu.

Menurut statistik terbaru, tingkat kemiskinan di Mesir meningkat menjadi 32,5 persen pada 2017-2018, dibandingkan dengan 27,5 persen pada 2015. Menurut Sarhan, Covid-19 telah membuat sekitar 5-6 juta keluarga di Mesir jatuh ke dalam kemiskinan. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini

Berita Lainnya

Play Podcast X