Wednesday, 2 Ramadhan 1442 / 14 April 2021

Wednesday, 2 Ramadhan 1442 / 14 April 2021

Banjir Rendam Kawasan Utara di Kotawaringin Timur

Selasa 28 Apr 2020 20:16 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Warga berdiri di teras rumahnya yang terendam banjir. ilustrasi

Warga berdiri di teras rumahnya yang terendam banjir. ilustrasi

Foto: Antara/Rahmad
Banjir terjadi di tiga kecamatan yaitu Tualan Hulu, Telaga Antang, dan Parenggean.

REPUBLIKA.CO.ID, SAMPIT -- Sejumlah desa di kawasan Utara Kabupaten Kotawaringin Timur, Kalimantan Tengah, dilanda banjir akibat tingginya curah hujan di kawasan itu dalam beberapa hari terakhir.

"Tim BPBD Kabupaten Kotawaringin Timur sedang mensurvei kondisi banjir dan terus memantau atau memonitor perkembangannya," kata Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah Kotawaringin Timur Muhammad Yusuf di Sampit, Selasa (28/4).

Kawasan utara meliputi enam kecamatan yaitu Parenggean, Antang Kalang, Telaga Antang, Mentaya Hulu, Tualan Hulu dan Bukit Santuai. Kawasan ini merupakan hulu Sungai Mentaya namun sering dilanda banjir saat musim hujan.

Laporan yang diterima BPBD, banjir terjadi di tiga kecamatan yaitu Tualan Hulu, Telaga Antang dan Parenggean. Banjir terjadi akibat hujan deras yang melanda kawasan itu pada Senin (27/4) pukul 02.00 WIB.

Banjir di Kecamatan Tualan Hulu terjadi di Desa tumbang Mujam dengan ketinggian air 10 sentimeter di atas lantai rumah warga. Dilaporkan ada empat rumah terendam.

Selain itu banjir juga terjadi di Desa Luwuk Sampun RT 1 yang merendam 14 rumah yang dihuni 16 kepala keluarga. Ketinggian air sekitar satu meter di atas jalan. Banjir juga terjadi di Desa Sebungsu dan Tanjung Jorong.

Banjir di Kecamatan Telaga Antang merendam Desa Tumbang Sangai. Sementara itu, banjir di Kecamatan Parenggean merendam Desa Bajarau dengan ketinggian air 75 sentimeter di atas jalan dan merendam beberapa rumah.

Saat ini warga tetap waspada khawatir banjir semakin parah karena hujan masih terjadi. Meski banjir seperti sering terjadi namun masyarakat tetap waspada mengantisipasi banjir parah terjadi.

"Kami masih mendata rumah-rumah yang terdampak banjir, sekalian mendata keluarga yang kurang mampu dalam rangka untuk tinggal di rumah, kalau bisa diberikan santunan sembako," kata Yusuf.

Banjir yang terjadi membuat BPBD Kotawaringin Timur harus meningkatkan kewaspadaan. Jika banjir bertambah dan meluas, BPBD harus bekerja keras karena saat ini personel mereka juga diterjunkan dalam Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kotawaringin Timur.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA