Wednesday, 17 Syawwal 1443 / 18 May 2022

India dan Pakistan Izinkan Usaha Kecil Tetap Buka

Sabtu 25 Apr 2020 18:11 WIB

Red: Nur Aini

Antrean warga India untuk memperoleh maker, sarung tangan dan hand sanitizer yang dibagikan the Rapid Action Force (RAF) saat lockdown di Ahmedabad, India. Dengan jumlah penduduk mencapai 1

Antrean warga India untuk memperoleh maker, sarung tangan dan hand sanitizer yang dibagikan the Rapid Action Force (RAF) saat lockdown di Ahmedabad, India. Dengan jumlah penduduk mencapai 1

Foto: AP Photo/Ajit Solanki
India dan Pakistan mengizinkan usaha kecil seperti toko ritel buka di tengah pandemi

REPUBLIKA.CO.ID, NEW DELHI -- India dan Pakistan memberi kelonggaran untuk beberapa pelaku usaha kecil dengan mengizinkan mereka tetap beroperasi di tengah pemberlakuan karantina wilayah, kebijakan yang bertujuan mengendalikan penyebaran SARS-CoV-2, virus penyebab Covid-19.

Pemerintah India pada Sabtu (25/4) mengizinkan beberapa toko dalam jumlah terbatas kembali beroperasi di daerah perumahan. Kementerian Dalam Negeri pada Jumat (24/4) mengatakan toko-toko ritel dapat kembali buka, tetapi jumlah staf yang diperbolehkan kerja dikurangi 50 persen. Kebijakan itu ditetapkan guna memastikan aturan jaga jarak tetap dipatuhi pelaku usaha.

Baca Juga

Tidak hanya itu, pemerintah mewajibkan seluruh karyawan toko memakai masker dan sarung tangan. Walaupun demikian, penjualan minuman keras dan barang nonkebutuhan pokok tetap dilarang. Tidak hanya itu, pertokoan di pasar yang besar, mal dengan gerai banyak merek atau hanya satu merek barang tetap tutup sampai 3 Mei.

Sejauh ini, Pemerintah India melaporkan 24.506 orang positif tertular virus dan 775 di antaranya meninggal dunia. Otoritas setempat membentuk satuan tugas baru yang fokus untuk memastikan warga patuh menjalani aturan karantina.

Sementara itu di negara tetangga India, Pakistan, pemerintah memperpanjang karantina wilayah sampai 9 Mei. Akan tetapi, sejumlah aktivitas industri dan dagang akan diizinkan kembali beroperasi dengan tetap mempertimbangkan aspek keselamatan.

Pemerintah Pakistan pada Sabtu juga menerapkan kebijakan "karantina pintar", yang diwujudkan dengan pelacakan orang yang kontak dengan pasien positif.

"Pemberlakuan isolasi terhadap pasien positif dan kontak mereka dapat meningkatkan kemampuan kita mengendalikan penyebaran penyakit. Seiring dengan langkah itu, perekonomian juga kembali beroperasi dan masyarakat dapat kembali bekerja," kata Asad Umar, Menteri Perencanaan Pakistan, yang turut mengawasi badan penanggulangan Covid-19 nasional.

"Bulan Ramadhan ini akan jadi yang menentukan," kata Umar, seraya menekankan jika masyarakat patuh terhadap aturan pembatasan pemerintah, beberapa sektor ekonomi dapat kembali beroperasi.

Selama Ramadhan, ibadah berjamaah diizinkan di sebagian besar wilayah Pakistan, kecuali di Provinsi Sindh. Sejumlah dokter mengingatkan virus dapat cepat menyebar di daerah tersebut.

Sementara itu di Karachi, ibu kota Sindh dan kota terbesar di Pakistan, sebagian besar masjid tutup untuk shalat Tarawih, yang dimulai pada Jumat (24/4). Otoritas di Pakistan melaporkan per Sabtu 11.940 orang dinyatakan positif tertular virus dan 253 di antaranya meninggal dunia.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA