Salah Satu Keutamaan Sahur: Turunnya Ampunan Allah

Rep: Imas Damayanti/ Red: Ani Nursalikah

 Jumat 24 Apr 2020 14:33 WIB

Salah Satu Keutamaan Sahur: Turunnya Ampunan Allah Foto: Pexels Salah Satu Keutamaan Sahur: Turunnya Ampunan Allah

Alangkah rugi seorang hamba yang tidak menyambut keutamaan sahur.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Jika puasa memiliki keutamaan sebagaimana yang kerap disebutkan Rasulullah SAW, nyatanya sahur juga memiliki keutamaan tersendiri. Bahkan disebutkan dalam hadits bahwa di dalam sahur ada keberkahan.

Dalam kitab Shahih Bukhari terdapat suatu hadits yang diriwayatkan oleh Anas. Rasulullah SAW bersabda: “Tasahharu fainna fi as-suhuri barakatan,”. Yang artinya: “Sahurlah kamu, karena sahur mengandung keberkahan,”. Waktu sahur juga dikenal sebagai waktu turunnya rahmat dan ampunan Allah.

Selain mengandung keberkahan di dalam sahur serta keutamaan waktu dengan turunnya ampunan Allah, bersahur juga bagian dari akhlak berpuasa. Jika Allah telah menurunkan rahmat serta ampunannya di waktu tersebut, alangkah meruginya bagi seorang hamba untuk tidak menyambutnya.

Baca Juga

Tak hanya itu, di sisi sains, terdapat penjelasan menarik mengapa perlu bagi umat Muslim untuk menunaikan sahur. Dalam buku As-Shiyam Mu’jizah Alamiyah karya Abdul Jawwad As-Shawi dijelaskan, ada fase pencernaan dan penyerapan yang berlangsung selama tiga hingga lima jam.

Tergantung dari makanan yang dikonsumsi dan jenis kandungannya. Kemudian fase pascapenyerapan dimulai sekitar empat hingga enam jam setelah makanan dikonsumsi.

Di fase ini terdapat peluruhan, masanya berlangsung antara enam hingga 12 jam. Pada fase ini, tubuh akan bergantung pada timbunan nutrisi untuk memperoleh kekuatan.

Ketika kadar glukosa dalam darah menurun, maka hati akan mengubah glikogen menjadi glukosa untuk menyuplai kekuatan tubuh. Maka, penting sekali menunaikan sahur jika tinjauan sains memberikan sinyal kuat betapa istimewanya sahur bagi orang yang berpuasa. Belum lagi, keutamaan sahur yang dijanjikan Allah serta ditegaskan oleh Rasulullah SAW.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Berita Lainnya

Play Podcast X