MUI Surabaya: Pasien Positif Covid-19 Boleh tak Berpuasa

Red: Nashih Nashrullah

 Kamis 23 Apr 2020 13:04 WIB

Pasien positif Covid-19 boleh tidak berpuasa Ramadhan.  Petugas medis membawa pasien ke ruang isolasi saat simulasi penanganan pasien virus corona Foto: Antara/M Agung Rajasa Pasien positif Covid-19 boleh tidak berpuasa Ramadhan. Petugas medis membawa pasien ke ruang isolasi saat simulasi penanganan pasien virus corona

Pasien positif Covid-19 boleh tidak berpuasa Ramadhan.

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA— Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kota Surabaya menyatakan pasien positif Covid-19 dan dianjurkan dokter tidak berpuasa, boleh tidak menjalankan puasa Ramadhan namun harus menggantinya kemudian.

Sekretaris Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kota Surabaya, Muhammad Munif di Surabaya, Kamis (23/4), mengatakan bahwa menurut kaidah ilmu fiqih umum, orang sakit yang mendapat anjuran dari dokter untuk tidak puasa boleh tidak berpuasa. "Tapi tetap wajib untuk mengqadha atau mengganti ketika dia sudah sembuh," katanya.

Baca Juga

"Itu juga berlaku pada semuanya, baik OTG (orang tanpa gejala), ODP (orang dalam pemantauan), maupun PDP (pasien dalam pengawasan) dan yang sudah positif Covid-19," kata Munif.

Sedangkan orang-orang yang kondisinya sehat, menurut dia, tetap harus menjalankan ibadah puasa.

"Intinya tergantung saran dan anjuran dari dokter, kalau dokter sudah menyarankan tidak boleh puasa, ya jangan puasa dan wajib qadha nanti. Intinya itu, tolong diperhatikan supaya Kota Surabaya aman," kata Muhammad Munif.

Kepala Bagian Hubungan Masyarakat Kota Surabaya, Febriadhitya Prajatara, berharap warga Surabaya yang termasuk OTG, ODP, PDP, dan pasien positif Covid-19 memperhatikan saran dari MUI.

"Kami berharap dengan adanya wabah ini, tidak mengurangi kekhusyukan warga Surabaya dalam menjalankan ibadah puasa Ramadhan," katanya.

Wali Kota Surabaya, Tri Rismaharini, sebelumnya menyampaikan anjuran para ulama agar warga Muslim sementara tidak menjalankan ibadah berjamaah di masjid dan surau karena bisa meningkatkan risiko tertular Covid-19.

"Makanya saya meminta ibadah shoalat tarawih di rumah saja, sementara tidak perlu ke masjid dulu, mari kita mendekatkan diri kepada Allah SWT," katanya.

Risma juga meminta seluruh warga berdoa agar wabah segera berakhir. "Supaya kita semua bisa hidup normal kembali," katanya.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Berita Lainnya

Play Podcast X