Tuesday, 17 Zulhijjah 1442 / 27 July 2021

Tuesday, 17 Zulhijjah 1442 / 27 July 2021

108 Orang Terinfeksi Covid-19 di NTB, 4 Meninggal

Selasa 21 Apr 2020 23:44 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Labkesda NTB siap melakukan uji swab mandiri covid-19. Pasien Covid-19 terbaru di NTB sebagian pernah kunjungi Gowa Makassar

Labkesda NTB siap melakukan uji swab mandiri covid-19. Pasien Covid-19 terbaru di NTB sebagian pernah kunjungi Gowa Makassar

Foto: Antara
Pasien Covid-19 terbaru di NTB sebagian pernah kunjungi Gowa Makassar

REPUBLIKA.CO.ID, MATARAM --  Tim Gugus Tugas COVID-19 Provinsi Nusa Tenggara Barat melaporkan jumlah pasien positif baru Corona Virus Disease 2019 (COVID-19) bertambah 15 orang sehingga secara keseluruhan jumlah kasus akibat virus mematikan tersebut menjadi 108 kasus.

"Dengan adanya tambahan 15 kasus baru terkonfirmasi positif, tidak ada sembuh baru, dan tidak ada kematian baru, maka jumlah pasien positif COVID-19 di Provinsi NTB sebanyak 108 orang, dengan perincian 11 orang sudah sembuh, 4 orang meninggal dunia serta 93 orang masih positif dan dalam keadaan baik," ujar Sekretaris Daerah (Sekda) Provinsi NTB yang juga Ketua Pelaksana Harian Gugus Tugas COVID-19 NTB, H Lalu Gita Ariadi di Mataram, Selasa (21/4).

Ia mengatakan, penambahan kasus positif itu setelah Tim Gugus Tugas COVID-19 melakukan pemeriksaan terhadap 74 sampel dengan hasil 55 sampel negatif, 4 pasien sampel ulangan positif dan 15 sampel kasus baru positif COVID-19.

"Para pasien positif baru ini berasal dari Kota Mataram 9 orang, Lombok Timur 5 orang dan Lombok Barat 1 orang," ucapnya.

Di antara kasus baru positif tersebut, kata Sekda, yakni pasien nomor 94 inisial M (33), perempuan, warga Desa Sakra, Kabupaten Lombok Timur. Diketahui, pasien tidak pernah melakukan perjalanan ke daerah terjangkit COVID-19. Namun, memiliki riwayat kontak erat dengan orang yang pernah melakukan perjalanan ke Gowa Makassar dan saat ini dirawat di Ruang Isolasi RSUD R. Soedjono Selong.

Pasien nomor 95 inisial S (30) perempuan warga Desa Moyot, Kecamatan Sakra, Kabupaten Lombok Timur. Pasien tidak pernah melakukan perjalanan ke daerah terjangkit COVID-19. Namun, sama memiliki riwayat kontak erat dengan orang yang pernah melakukan perjalanan ke Gowa Makassar. Saat ini dirawat di Ruang Isolasi RSUD R. Soedjono Selong.

Pasien nomor 96 inisial JH (29) perempuan warga Desa Moyot, Kecamatan Sakra, Kabupaten Lombok Timur. Pasien tidak pernah melakukan perjalanan ke daerah terjangkit COVID-19. Tetapi riwayat kontak erat dengan orang yang pernah melakukan perjalanan ke Gowa Makassar. Saat ini dirawat di Ruang Isolasi RSUD R. Soedjono Selong.

Pasien nomor 97 inisial R (65) perempuan warga Desa Sakra, Kecamatan Sakra, Kabupaten Lombok Timur. Pasien tidak pernah melakukan perjalanan ke daerah terjangkit COVID-19. Riwayat kontak erat dengan orang yang pernah melakukan perjalanan ke Gowa Makassar. Saat ini dirawat di Ruang Isolasi RSUD R. Soedjono Selong.

Pasien nomor 100 inisial A (50) laki-laki warga Kelurahan Dayan Peken, Kecamatan Ampenan, Kota Mataram. Pasien pernah melakukan perjalanan ke Gowa Makassar. Riwayat kontak erat dengan pasien COVID-19 tidak pernah. Saat ini menjalani karantina di Wisma Nusantara Kota Mataram.

Pasien nomor 101 inisial KM (22) laki-laki warga Kelurahan Ampenan Tengah, Kecamatan Ampenan, Kota Mataram. Pasien pernah melakukan perjalanan ke Gowa Makassar. Riwayat kontak dengan pasien COVID-19 tidak pernah. Saat ini menjalani karantina di Wisma Nusantara Kota Mataram.

Pasien nomor 102 inisial RA (55), laki-laki warga Kelurahan Taman Sari, Kecamatan Ampenan, Kota Mataram. Pasien pernah melakukan perjalanan ke Gowa Makassar. Riwayat kontak dengan pasien COVID-19 tidak pernah. Saat ini menjalani karantina di Wisma Nusantara Kota Mataram.

Pasien nomor 103, inisial RM (29), perempuan, warga Kelurahan Pejarakan Karya, Kecamatan Ampenan, Kota Mataram. Pasien tidak pernah melakukan perjalanan ke daerah terjangkit COVID-19. Riwayat kontak erat dengan orang yang melakukan perjalanan ke Gowa Makassar. Saat ini menjalani karantina di Wisma Nusantara Kota Mataram.

"Kesemua pasien positif COVID-19 dalam kondisi baik. Dan untuk mencegah penularan dan deteksi dini penularan COVID-19 petugas kesehatan tetap melakukan Contact Tracing terhadap semua orang yang pernah kontak dengan orang yang terkonfirmasi positif," jelasnya.

Lebih lanjut, Sekda NTB menyatakan populasi berisiko yang sudah diperiksa dengan metode Rapid Diagnostic Test (RDT), yaitu Tenaga Kesehatan, Orang Dalam Pemantauan (ODP) dan Orang Tanpa Gejala (OTG), serta Pelaku Perjalanan Tanpa Gejala (PPTG) terutama yang pernah melakukan perjalanan ke Gowa Makassar.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA