Friday, 12 Rajab 1444 / 03 February 2023

Jumlah Penonton Televisi Saudi Melonjak Selama Karantina

Senin 20 Apr 2020 21:46 WIB

Rep: Mabruroh/ Red: Muhammad Fakhruddin

Suasana  jam malam di Saudi Arabia

Suasana jam malam di Saudi Arabia

Foto: Saudigazette
Sejumlah saluran TV regional telah memfokuskan konten mereka pada film-film Mesir tua

REPUBLIKA.CO.ID,RIYADH -- Arab Saudi telah menyajikan berbagai macam tayangan di saluran televisi selama Pandemi Covid-19. Mulai dari anime, sinetron, film, dan sederet daftar acara lainnya yang tidak ada habisnya.

Warga Saudi lebih banyak berkumpul dengan keluarga mereka di dalam rumah selama karantina wilayah. Karenanya lebih banyak waktu yang mereka habiskan untuk menatap layar, baik TV, handphone, maupun komputer. 

Dilansir dari Arabnews, platform TV dan streaming lebih dari sekadar mengisi kesenjangan waktu mereka. Melalui acara-acara di TV maupun streaming, mereka dapat memilih berbagai macam konten yang ingin ditonton.

Orbit Showtime Network (OSN) penyedia satelit siaran langsung di wilayah MENA, Prancis dan Inggris, bersama dengan Netflix, Arabsat, Apple TV, Starzplay Arabia dan MBC's Shahid, hanyalah beberapa layanan streaming yang tersedia di wilayah tersebut, dan jumlah konten yang tersedia tidak terbatas.

Banyak orang yang berlangganan layanan streaming mengatakan mereka lebih suka konten Barat daripada lokal. Ini dapat disebabkan oleh kualitas, kuantitas, dan ketersediaan.

Meskipun sejumlah saluran TV regional telah memfokuskan konten mereka pada film-film Mesir tua hitam dan putih, tidak ada banyak pilihan film lokal yang disukai penonton untuk beralih ke selain film-film Arab lama.

Sulafa Kurdi, seorang fotografer acara dan seorang "Disneyholic," mengatakan kepada Arab News bahwa ia telah menonton secara maraton sejumlah film setiap malam ketika ia membuat atau mengatur portofolio fotonya.

“Saya sekarang memiliki lebih banyak waktu untuk menonton film daripada sebelumnya. Saya menonton film-film yang saya lewatkan saat film-film tersebut pertama kali dirilis, seperti seri Lord of the Rings dan memeriksa hit top tahun 1980-an dan 1990-an. Saya harus mengatakan bahwa beberapa cukup baik sementara yang lain gagal," ungkap Sulafa dilansir dari Arabnews, Sanin (20/4).

Sebelum memulai menonton, mereka akan mengatur tempat dan posisi yang nyaman, serta makanan. Sukafa mengaku ada banyak daftar film Disney yang ingin ditontonnya.

"Di saat yang lain banyak yang menonton streaming di Netflix, saya memilih mengunduhnya atau beralih ke DVD saya dan menonton materi bonus atau membuat film. Dengah menjadikan kebisingan sebagai latar belakang yang baik ketika saya mengatur studio saya," katanya.

Pada media online, banyak juga dari mereka yang menghabiskan waktu dengan kelas memasak, membuat film dokumenter, konser di youtube atau instagram, dan masih banyak yang lainnya.

Untuk penggemar acara TV, ada banyak pembicaraan tentang menonton kembali film-film klasik seperti Seinfeld dan Friends. Mereka yang menyukainya, akan menemukan kenyamanan dengan mengenang acara tersebut.

Nahar Al-Hamrani, seorang Direktur Kreatif di Crew KSA, mengatakan karantina wilayah telah membuatnya bernostalgia ketika ia mengunjungi kembali beberapa acara dan film favoritnya. Seperti Forrest Gump, yang telah membawa kegembiraan bagi penggemar di mana-mana.

"Saat ini saya sedang menonton The Office, versi AS, film dokumenter yang telah saya tonton seperti Michael Moore's Columbine, dan kembali menonton Eternal Sunshine of the Spotless Mind dari Jim Carrey, Forest Gump dan lainnya. Meskipun saya penggemar berat film pada umumnya, karantina ini adalah tentang mengunjungi kembali favorit lama," katanya.

Bagi Al-Hamrani, menciptakan konten bukan hanya pekerjaan, itu adalah hasratnya dan ia menemukan cara untuk memanjakan diri melalui film dan mendapatkan ide dan konsep dari karya-karya besar, saat ia tertarik pada film-film lama.

“Saya tidak terlalu tertarik dengan acara-acara baru yang telah dirilis, saya lebih merasakan nostalgia belakangan ini, dan saya bolak-balik di antara film-film pemikiran mendalam yang nyata dan komedi atau dokumomi mockumentary (sejenis film atau acara TV yang menggambarkan acara fiksi tetapi disajikan sebagai film dokumenter) seperti The Office. Ketika Anda terlalu banyak melakukan sesuatu, Anda merasa seperti menjalani ini secara langsung," jelasnya.

Tapi tidak semua orang beralih ke film dan acara TV. Seperti halnya Lamees Al-Alawi, mantan direktur ESL yang tinggal bersama orang tuanya selama masa percobaan ini. Ia justru semakin banyak mengkonsumsi berita lebih dari sebelumnya.

“Saya sudah menonton berita dengan ayah saya tanpa henti, apakah itu saluran berita lokal atau saluran Barat, karena saya merasa sangat penting untuk mengikuti berita setiap saat," kata Lamees Al-Alawi.

“Saya melakukannya karena saya memiliki rencana untuk mengejar gelar Ph.D. di Inggris dan saya ingin terus-menerus mengetahui, mengikuti perkembangan situasi saat ini di dalam dan luar negeri dan bagaimana mereka menghadapi wabah coronavirus," katanya.

"Apa yang memengaruhi mereka memengaruhi kita sebagai gantinya. Kami tidak sendirian dalam situasi ini dan secara pribadi, saya merasa nyaman mengetahui lebih banyak tentang itu semua," sambungnya.

Adapun konten lokal, Otoritas Penyiaran Saudi (SBA) sengaja menyatukan keluarga selama penguncian corona virus dengan menyajikan acara TV dan program klasik kembali ditayangkan. Thikrayat - yang berarti "kenangan" dalam bahasa Arab - diluncurkan sebagai inisiatif hiburan oleh SBA untuk mendorong orang untuk tinggal di rumah.

Dengan lebih dari 460.000 judul, ia memastikan akan ada hiburan sepanjang waktu untuk semua umur. Dari anime lama yang dijuluki Arab dan wawancara dengan musisi hebat seperti Talal Maddah dan Dr. Abdulrab Idrees, hingga wawancara eksklusif dengan orang-orang seperti Raja Salman ketika ia menjadi gubernur Riyadh, dan Pangeran Sultan bin Salman, astronot Saudi, Arab, dan Muslim pertama.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA