Monday, 23 Zulhijjah 1442 / 02 August 2021

Monday, 23 Zulhijjah 1442 / 02 August 2021

IDI Ungkap Dua Penyebab Dokter Tertular Covid-19

Sabtu 18 Apr 2020 13:29 WIB

Rep: Nawir Arsyad Akbar/ Red: Reiny Dwinanda

Jas hujan plastik dikenakan sebagai alat pelindung diri (APD) tenaga medis. IDI mencatat ada dua penyebab yang membuat dokter tertular Covid-19, salah satunya ketiadaan APD yang sesuai.

Jas hujan plastik dikenakan sebagai alat pelindung diri (APD) tenaga medis. IDI mencatat ada dua penyebab yang membuat dokter tertular Covid-19, salah satunya ketiadaan APD yang sesuai.

Foto: ANTARA/Irwansyah Putra
IDI mencatat ada dua penyebab yang membuat dokter tertular Covid-19.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Umum Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Daeng M Faqih menjelaskan, ada dua penyebab yang membuat dokter tertular Covid-19. Hal pertama yang menjadi penyebab adalah keterbatasan alat pelindung diri (APD), khususnya pada masa awal virus corona menyebar di Indonesia.

"Kekurangan APD terjadi dalam jumlah banyak hingga kawan-kawan banyak melakukan modifikasi," ujar Faqih dalam sebuah diskusi, Sabtu (18/4).

Akibat memakai APD modifikasi dari plastik atau bahan lain, menurut Faqih, banyak dokter dan tenaga medis yang tertular Covid-19. Pasalnya, APD yang mereka kenakan tak sesuai standar, tidak 100 persen mencegah masuknya virus ke dalam tubuh.

"Dokter spesialis telinga, hidung, tenggorok (THT) di Makassar itu dulu tertular waktu memeriksa pasien dengan APD yang terbuat dari plastik biasa," ujar Faqih.

Penyebab kedua, menurut Faqih, banyak dokter tertular dari pasien di tempat praktik pribadinya atau rumah sakit bukan rujukan. Mereka bukan dokter yang mengabdi di rumah sakit rujukan virus Covid-19.

"Banyak sekali orang tanpa gejala, yang sudah terinfeksi, yang bersangkutan tidak mengerti terinfeksi dan si dokter pun tidak mengetahui sehingga kewaspadaannya kurang," ujar Faqih.

Untuk itu, IDI mengimbau dokter untuk membatasi praktik pribadinya. Berdasarkan data IDI, ada 24 dokter meninggal akibat ketidaktahuan pasien bahwa mereka sebenarnya sudah terpapar virus corona.

"Kalau terpaksa melakukan praktik tatap muka, kami minta dokter memakai APD yang sesuai, termasuk saat menangani pasien non-Covid-19," ujar Faqih.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA