Dampak Covid-19, Masjid Al Aqsa Ditutup Selama Ramadhan

Rep: Ratna Ajeng Tejomukti/ Red: Ani Nursalikah

 Jumat 17 Apr 2020 08:21 WIB

Dampak Covid-19, Masjid Al Aqsa Ditutup Selama Ramadhan. Foto: alaqsa-mosque.blogspot.com Dampak Covid-19, Masjid Al Aqsa Ditutup Selama Ramadhan.

Menutup Al Aqsa sebagai situs tersuci ketiga Islam adalah hal menyakitkan.

REPUBLIKA.CO.ID, YERUSALEM -- Dewan Ulama Palestina mengatakan kompleks Masjid Al Aqsa di Yerusalem akan ditutup untuk jamaah Muslim sepanjang bulan suci Ramadhan karena pandemi virus corona. Dilansir di Middle East Eye, Kamis (16/4), dewan tersebut merupakan hasil penunjukan Pemerintah Yordania untuk mengumumkan langkah baru itu pada Kamis (15/4). Kebijakan ini merupakan perpanjangan larangan sholat di sana yang sebelumnya berlaku sejak akhir Maret.

Ulama mengatakan, menutup kompleks Al Aqsa sebagai situs tersuci ketiga Islam adalah hal yang menyakitkan. Namun, keputusan itu sejalan dengan fatwa ulama dan nasihat medis. Ramadhan akan dimulai sekitar 23 April. Biasanya setiap bulan puasa akan ada puluhan ribu Muslim datang setiap hari ke Masjid Al Aqsa serta ke Dome of the Rock yang bersebelahan, yang dipercaya umat Muslim sebagai tempat Nabi Muhammad naik ke surga.

Baca Juga

"Meski tidak bisa beribadah di Al Aqsa, dewan menyarankan umat Islam melakukan sholat di rumah mereka selama bulan Ramadhan untuk menjaga keselamatan mereka," ujar dewan ulama.

Meski masjid tertutup untuk shalat, adzan tetap diperdengarkan selama lima waktu sehari. Selain itu, mereka yang beraktivitas berdakwah tetap diizinkan masuk.

photo
Sejumlah perempuan Palestina berdoa di Kompleks Al Aqsa Yerusalem pada pelaksanaan Shalat Jumat kedua Ramadhan 2018. - (Ammar Awad/Reuters)
Perayaan agama lain

Yerusalem memiliki situs-situs yang sakral bagi Yudaisme, Kristen, dan Islam. Ketiga agama itu telah mengambil tindakan pencegahan virus corona.

Pekan lalu, orang-orang Yahudi yang merayakan Paskah di Yerusalem dan di seluruh Israel diminta untuk tinggal di rumah dan merayakannya hanya dengan keluarga dekat. Acara besar doa Paskah di Tembok Barat Yerusalem--tempat paling suci yang orang Yahudi boleh berdoa di kota itu--dihadiri tahun ini oleh hanya segelintir penyembah.

Gereja Makam Suci--yang diyakini oleh orang Kristen sebagai tempat penyaliban, penguburan, dan kebangkitan Yesus--juga telah ditutup. Penutupan gereja sangat penting karena orang-orang Kristen dari berbagai denominasi merayakan Prapaskah, Minggu Palem, dan Paskah selama musim semi.

Penutupan saat ini di tengah pandemi Covid-19 adalah pertama kalinya untuk umum dalam hampir 700 tahun. Israel telah melaporkan sedikitnya 140 kematian dan sekitar 12.600 kasus virus corona. Ada dua kematian dan hampir 300 kasus di Tepi Barat dan Jalur Gaza yang diduduki Israel.

Semua masjid di Gaza telah ditutup sejak 25 Maret dan di Tepi Barat sejak 14 Maret. Sebelum wabah virus, warga Palestina di Yerusalem sudah menghadapi kesulitan berdoa di Masjid Al Aqsa karena tentara Israel menyerang jamaah dan pemukim secara teratur dengan menyerbu kompleks. Pada pertengahan Maret, pemukim Israel memasuki daerah itu meskipun ada pembatasan virus corona.

Berita Lainnya

Play Podcast X