Saturday, 9 Zulqaidah 1442 / 19 June 2021

Saturday, 9 Zulqaidah 1442 / 19 June 2021

Laboratorium Corona di 7 Universitas Mulai Operasi Pekan Ini

Kamis 16 Apr 2020 20:04 WIB

Red: Ratna Puspita

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, Luhut Binsar Pandjaitan

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, Luhut Binsar Pandjaitan

Foto: Republika TV/Havid Al Vizki
Kemenko Maritim dan Investasi mendonasikan laboratorium test Covid-19.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Laboratorium test Covid-19 di tujuh universitas negeri di Indonesia akan mulai beroperasi mulai pekan ini. Fakultas kedokteran/rumah sakit akademik di tujuh universitas itu mendapatkan bantuan set laboratorium test Covid-19 berbasis RT-PCR (Reverse Transciption-Polimerase Chain Reaction).

Bantuan lab tes Covid-19 itu atas kerja sama Kemenko Kemaritiman dan Investasi bersama Asosiasi Produsen Listrik Swasta Indonesia (APLSI). Bantuan didonasikan ke Universitas Indonesia, Universitas Padjajaran, Universitas Diponegoro, Universitas Gadjah Mada, Universitas Airlangga, Universitas Udayana, dan Universitas Sumatera Utara.

Baca Juga

"Kami memberikan bantuan full satu set lab yang terdiri dari mesin ekstraksi RNA automatis, PCR, swab kit, reagen untuk ekstraksi RNA, baik yang manual maupun automatis, dan test kit untuk PCR," kata Menko Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan dalam keterangan tertulis di Jakarta, Kamis (16/4).

"Laporan yang saya terima, distribusi alat sudah berjalan sejak minggu lalu dan akan terus berlanjut sampai minggu depan. Kita harapkan mulai minggu ini sudah mulai bekerja, dan minggu depan bisa full capacity 1.000 tes/hari untuk setiap lab," kata dia.

Ia mengatakan alat-alat yang didonasikan itu nantinya juga akan membantu penelitian terhadap virus-virus penyakit di Indonesia. Sehingga, jika ada wabah serupa, Indonesia sudah siap dengan kapasitas uji coba yang baik.

Selain alat lab test Covid-19, Kemenko Kemaritiman dan Investasi juga telah membantu Gugus Tugas mendistribusikan alat-alat kesehatan seperti baju pelindung, masker N95, kacamata medis, sarung tangan medis, dan pelindung muka yang jumlah keseluruhannya mencapai lebih dari 1 juta unit. 

Luhut mengatakan, saat ini masih ada keterbatasan yang dihadapi dalam penanganan pandemi Covid-19. Misalnya, kurangnya reagen untuk ekstraksi RNA sehingga menghambat kecepatan dalam melakukan tes berbasis PCR.

Hal ini terjadi tidak hanya di Indonesia, tetapi juga negara-negara lain. "Dalam minggu depan, kita akan mendatangkan reagen ekstraksi RNA secara manual untuk 50 ribu tes dan tambahan 50 ribu tes secara gradual untuk reagen ekstraksi RNA secara automatis. Jadi total 100 ribu test. Begitu datang akan kita distribusikan langsung kelab-lab yang membutuhkan," katanya.

Ia meyakini, dengan peningkatan kapasitas testing, maka strategi penanganan pandemi Covid-19 ini akan lebih baik, pelacakan bisa dilakukan dan orang-orang yang terkena covid19 mendapatkan penanganan yang dibutuhkan, apakah isolasi atau di rawat di rumah sakit sehingga jumlah korban bisa ditekan.

"Kalau kita lihat data per 15 April, rasio jumlah yang sembuh dibandingkan total jumlah yang positif adalah 8,7 persen, sementara rasio yang meninggal sedikit lebih tinggi di 9,1 persen. Angka ini jauh mengalami perbaikan dibandingkan data per 1 April di mana rasio yang sembuh hanya 6,1 persen dan yang meninggal sebesar 9,4 persen," katanya.

Kondisi tersebut, dia menilai, menunjukkan upaya-upaya yang dilakukan oleh pemerintah dalam penanganan Covid-19 mulai menunjukkan hasil. "Pemerintah akan terus melakukan upaya-upaya ekstra agar pandemi COVID-19 ini bisa segera diatasi. Jadi masyarakat tidak perlu panik dan stress karena itu justru akan menurunkan imunitas tubuh," pungkas Luhut.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA