Friday, 20 Zulhijjah 1442 / 30 July 2021

Friday, 20 Zulhijjah 1442 / 30 July 2021

Ratusan Rohingya Berupaya Lari ke Malaysia, Puluhan Tewas

Kamis 16 Apr 2020 14:07 WIB

Rep: Rizky Jaramaya/ Red: Nur Aini

Seorang pria Muslim Rohingya berjalan ke pantai yang membawa seorang wanita tua setelah mereka tiba di sebuah kapal dari Myanmar ke Bangladesh di Shah Porir Dwip, Bangladesh, Kamis, (14/9).

Seorang pria Muslim Rohingya berjalan ke pantai yang membawa seorang wanita tua setelah mereka tiba di sebuah kapal dari Myanmar ke Bangladesh di Shah Porir Dwip, Bangladesh, Kamis, (14/9).

Foto: AP/ Dar Yasin
Ratusan warga Rohingya ditemukan di lautan saat lari dari Bangladesh.

REPUBLIKA.CO.ID, DHAKA -- Lebih dari 300 warga Rohingya berusaha melarikan diri ke Malaysia melalui jalur laut. Media setempat melaporkan, mereka berhasil diselamatkan oleh pihak berwenang Bangladesh pada Rabu malam.

"Sekitar jam 9 malam anggota Coast Guard Bangladesh menemukan warga Rohingya di Tekhnaf, Cox's Bazar," lapor surat kabar nasional Bangla, Shamokal.

Baca Juga

Mengutip pejabat Penjaga Pantai Tekhnaf, M Sohel Rana, lebih dari 300 warga Rohingya melarikan diri ke Malaysia dengan menggunakan kapal pukat bermesin besar. Namun, mereka berputar arah kembali ke Bangladesh setelah gagal mencapai Malaysia.

"Sebagian besar yang ditahan adalah perempuan dan anak-anak," ujar seorang pejabat setempat, Mohammad Saiful Islam, dilansir Anadolu Agency.

Salah satu warga Rohingya yang ikut melarikan diri, Mohammad Zobaer mengatakan, 482 warga Rohingya telah memulai perjalanan dua bulan lalu melalui Teluk Benggala. Namun, mereka ditahan oleh pihak keamanan Malaysia. Dia menambahkan, 28 orang meninggal dunia dalam perjalanan.

Sekitar satu juta warga Rohingya tinggal di kamp-kamp pengungsian di Bangladesh selatan. Mereka melarikan diri dari Myanmar ke Bangladesh ketika operasi militer berlangsung pada 2017 lalu. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA