Wednesday, 30 Ramadhan 1442 / 12 May 2021

Wednesday, 30 Ramadhan 1442 / 12 May 2021

Pakar Pastikan Perokok Lebih Rentan Terinfeksi Covid-19

Kamis 16 Apr 2020 08:52 WIB

Red: Indira Rezkisari

Warga berolahraga saat pemberlakukan PSBB di Jakarta, Rabu (15/4). Menjaga kesehatan dan tidak merokok sangat membantu di tengah pandemi corona.

Warga berolahraga saat pemberlakukan PSBB di Jakarta, Rabu (15/4). Menjaga kesehatan dan tidak merokok sangat membantu di tengah pandemi corona.

Foto: Antara/Muhammad Adimaja
Pasien Covid-19 yang merokok dua kali lebih berisiko membutuhkan perawatan ICU.

REPUBLIKA.CO.ID, oleh Wahyu Suryana, Antara

Tidak ada sosok yang tidak lepas dari bayang-bayang Covid-19. Mereka dengan imunitas tubuh yang kuat juga tetap terancam Covid-19 meski dengan derajat gejala yang mungkin lebih ringan.

Sempat muncul klaim bahwa perokok berat justru diuntungkan saat berhadapan dengan Covid-19. Alasannya, nikotin pembakaran rokok menempel di paru-paru menghalangi virus SARS-Cov2 untuk menginfeksi Covid-19. Hingga saat ini belum ada penelitian pasti soal itu.

Guru besar Fakultas Kedokteran, Kesehatan Masyarakat, dan Keperawatan (FKKMK) Universitas Gadjah Mada, Yayi Suryo Prabandari, membantah klaim jika merokok bisa mencegah Covid-19. Dia menilai perokok justru lebih berisiko.

Ia menuturkan, menjadi perokok justru bisa menyebabkan seseorang mudah sakit. Tidak hanya rentan terinfeksi Covid-19, tetapi penyakit-penyakit lain seperti kanker, jantung, tekanan darah tinggi, dan diabetes.

"Klaim yang beredar sangat keliru karena kebiasaan merokok itu tidak sehat. Justru merokok menjadikan seseorang menjadi lebih rentan terhadap serangan virus, bakteri, dan penyakit lainnya," kata Prof Yayi, Rabu (15/4).

Dosen Departemen Perilaku, Kesehatan, Lingkungan, dan Kedokteran Sosial FKKMK UGM ini menilai perokok memiliki risiko lebih besar daripada yang tidak merokok. Risiko perokok ketika berhadapan dengan Covid-19 sama seperti lansia dan orang-orang dengan penyakit bawaan.

Yayi menjelaskan, bila perokok terinfeksi Covid-19, hal tersebut memperberat kondisi tubuh. Pasalnya, mereka miliki masalah paru-paru akibat zat kimia yang terisap saat merokok dan saluran napas berkurang fungsi akibat kebiasaan merokok.

"Sebuah penelitian yang telah diterbitkan jurnal internasional menyebutkan pasien Covid-19 yang merokok dua kali lebih berisiko membutuhkan perawatan intensif ICU, butuh alat bantuan penapasan, alami kematian karena Covid-19," ujar Yayi.

Yayi sempat pula memberikan penjelasan soal ini dalam Journal of Clinical Medicine (2020) berjudul "Smoking Upregulates Angiotensin-Converting Enzyme-2 Receptor: A Potential Adhesion Site for Novel Coronavirus SARS-CoV-2 (Covid-19)". Ia menyebutkan, pada episentrum Covid-19 di China, jumlah perokok pria cukup tinggi, sekitar 50 persen, dan angka kematian yang dilaporkan banyak terjadi pada pria usia tua. Kemungkinan perokok terwakili dalam kematian cukup tinggi.

Di China, Iran, Italia, dan Korea Selatan jumlah perokok wanita lebih sedikit dibandingkan pria dan lebih sedikit wanita tertular Covid-19. Jika analisis ini benar, di Indonesia diprediksi akan ada peningkatan pasien Covid-19. "Karena persentase perokok pria di atas 60 persen," kata Yayi.

Pakar promosi kesehatan ini menilai, perokok rentan terinfeksi virus karena aktivitas merokok itu sendiri. Pasalnya, merokok melibatkan kontak jari tangan dan bibir secara intens, membuka peluang virus pindah dari tangan ke mulut.

Merokok membuat produksi lendir berlebih dan menurunkan proses pembersihan di saluran napas, lalu memicu timbulnya peradangan, sehingga lebih rentan terhadap infeksi virus. Hal ini tidak cuma terjadi pada perokok cara tradisional.

Perokok cara kekinian seperti memakai rokok elektrik atau vape juga memiliki risiko yang sama besar. Terlebih, pengguna vape sebagian besar dari kalangan milenial memiliki kebiasaan menggunakan produk rokok secara bersama-sama.

Kontak dari mulut ke mulut ini meningkatkan kemungkinan penularan virus, termasuk Covid-19. Karena itu, Yayi meminta masyarakat, khususnya perokok, segera berhenti merokok sesuai imbauan WHO maupun CDC.

"Berhenti merokok secepatnya. Bisa dengan mulai mengurangi rokok, atau kalau terpaksa merokok dilakukan di luar rumah, dan jangan bergantian menggunakan alat rokok," ujar Yayi.



Satu lagi kabar yang ramai terkait rokok dan penyebaran Covid-19. Menurut dia, penularan Covid-19 dapat terjadi melalui asap rokok yang diembuskan perokok yang positif virus corona.

Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (PB IDI) menyatakan, belum ada penelitian secara spesifik yang membuktikan bahwa penularan Covid-19 dapat terjadi melalui perantara asap rokok yang diembuskan oleh orang terinfeksi virus tersebut. Virus corona diketahui menyebar melalui droplet.

"Lalu, apakah dengan asap rokok tadi bisa menularkan? Belum ada penelitian," kata Ketua Umum PB IDI dr Daeng M Faqih.

Menurut Daeng, karena masuk ke dalam saluran pernapasan atau tenggorokan, asap rokok tersebut dikhawatirkan berpotensi menularkan kepada orang lain. Meskipun hingga kini belum ada penelitian membuktikan bahwa asap rokok yang diembuskan oleh penderita Covid-19 mengandung virus, hal tersebut sangat dikhawatirkan.

Oleh sebab itu, menurut dia, masyarakat diminta lebih berhati-hati. "Karena mengisap rokok itu sampai ke dalam tenggorokan, sangat dikhawatirkan asap yang dikeluarkan mengandung virus," kata dia.

Jika penderita Covid-19 merokok kemudian mengeluarkan droplet atau percikan air liur, bersin, dan batuk, menurut Daeng, hal itu bisa menularkan virus kepada orang sekitarnya. "Kalau sudah sifatnya percikan maka itu bisa menulari," ujarnya.

Daeng menegaskan kembali perokok aktif akan lebih rentan terserang Covid-19 sebab di dalam saluran pernapasan manusia terdapat mekanisme untuk menangkap dan mengeluarkan semua kotoran, termasuk mikroorganisme yang masuk. Ia mengatakan, perokok aktif mengakibatkan mekanisme di saluran pernapasan menjadi rusak sehingga lebih rentan terserang karena tidak bisa menyaring kotoran yang masuk, termasuk mikroorganisme.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mencatat perlambatan kasus baru Covid-19 selama lima hari terakhir yang menurun dari penambahan kasus tertingginya secara global pada 11 April 2020. Berdasarkan laporan situasi harian WHO terkait Covid-19 yang dikutip pada laman resminya di Jakarta, Kamis (16/4), jumlah penambahan kasus baru secara global sejak 11 April hingga 15 April adalah 89.657 kasus, 85.679 kasus, 76.498 kasus, 71.779 kasus, dan 70.082 kasus.

Jumlah penambahan kasus baru Covid-19 secara global paling tinggi terjadi pada 11 April dengan jumlah 89.657 kasus baru per harinya. Kasus baru Covid-19 secara global per harinya berada di atas 80 ribu kasus untuk pertama kalinya pada 5 April 2020, yaitu tepatnya 82.061 kasus. Angka tersebut fluktuatif antara 80 ribu dan 70 ribu hingga mencatatkan kasus terbanyaknya pada 11 April.

Sebelumnya perlambatan kasus baru Covid-19 ini juga pernah terjadi dua kali, yaitu pada 31 Maret ketika kasus baru secara global tertahan di sekitar 60 ribu kasus per hari dan pada tanggal 23 Maret ketika kasus baru berada di kisaran 40 ribu per hari.

Jumlah penambahan kasus baru secara global sempat melambat dalam tiga hari sejak 29 Maret hingga 31 Maret, yaitu 63.159 kasus, 58.411 kasus, dan 57.610 kasus. Namun, pada 1 April kasus kembali melonjak menjadi 72.736 kasus.

Perlambatan kasus juga pernah terjadi pada 23 Maret sampai dengan 25 Maret, yaitu 40.788 kasus, 39.825 kasus, dan 40.712 kasus. Namun, perlambatan pertumbuhan jumlah kasus tersebut hanya bertahan selama tiga hari yang kemudian kasus baru kembali melonjak menjadi 49.219 kasus pada 26 Maret.

Hingga kini Amerika Serikat adalah negara dengan kasus Covid-19 terbanyak, yaitu 578.268 kasus dengan 23.476 meninggal dunia. Kasus Covid-19 terbanyak selanjutnya adalah Spanyol (172.541 kasus), Italia (162.488 kasus), Jerman (127.584 kasus), Prancis (102.533 kasus), Inggris (93.877 kasus), dan China (83.745 kasus).

China yang merupakan sumber penularan pertama virus dan sempat menjadi negara dengan kasus Covid-19 tertinggi di dunia kini menempati urutan ketujuh dengan penambah 49 kasus per hari kemarin, dengan total 3.352 jiwa meninggal dunia dan penambahan 1 korban jiwa meninggal dunia dalam 24 jam terakhir. Bahkan, China bisa menekan angka kematian hingga di bawah empat jiwa per harinya dalam 10 hari terakhir dengan tiga hari di antaranya tidak mencatatkan penambahan angka kematian.

Sementara itu, kasus Covid-19 di Indonesia per tanggal 15 April tercatat sebanyak 5.136 kasus atau bertambah 297 kasus. Sebanyak 446 pasien yang dirawat dinyatakan telah pulih, sementara 469 jiwa meninggal dunia.

photo
Ini yang Perlu Dilakukan Bila Tetangga Terkena Covid-19 - (Republika)




Baca Juga

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA