Monday, 16 Zulhijjah 1442 / 26 July 2021

Monday, 16 Zulhijjah 1442 / 26 July 2021

Usai Ikuti Ijtima Ulama, 10 Jamaah Gorontalo Posiitif Corona

Sabtu 11 Apr 2020 18:01 WIB

Red: Gilang Akbar Prambadi

Polisi mengenakan alat pelindung diri (APD) sebelum menyemprotkan cairan disinfektan di Kabupaten Gorontalo, Gorontalo, beberapa waktu lalu.

Polisi mengenakan alat pelindung diri (APD) sebelum menyemprotkan cairan disinfektan di Kabupaten Gorontalo, Gorontalo, beberapa waktu lalu.

Foto: ANTARA/Adiwinata Solihin
Pemprov Gorontalo baru melakukan karantina kepada 167 orang jamaah tabligh.

REPUBLIKA.CO.ID, GORONTALO - Sepuluh anggota jamaah tabligh yang sebelumnya mengikuti Ijtima Ulama di Gowa Sulawesi Selatan, dinyatakan positif corona setelah menjalani rapid test di Gorontalo. Sekretaris Gugus Tugas Penanganan COVID-19 Provinsi Gorontalo, Darda Daraba mengatakan, sepuluh anggota jamaah tabligh tersebut tidak menunjukkan gejala sakit, sehingga hanya diisolasi di satu gedung di Mess Haji Gorontalo.

"Kesepuluh orang tersebut juga sudah menjalani uji swab. Kami masih menunggu hasil pemeriksaannya. Hasil rapid test belum bisa jadi patokan untuk menyebut mereka positif COVID-19," ungkapnya saat konferensi pers, Sabtu (11/4).

Sementara itu, hingga Sabtu sore, Pemprov Gorontalo baru berhasil melakukan karantina 167 orang jamaah tabligh yang mengikuti Ijtima Ulama di Gowa.

Jumlah itu terdiri dari Kota Gorontalo 19 orang, Kabupaten Gorontalo 75 orang, Boalemo 31 orang, Pohuwato 4 orang, Bone Bolango 2 orang, dan Gorontalo Utara 36 orang. "Di data kami ada 300 jamaah yang ikut Ijtima. Kami hanya menerima mereka dari pemda kabupaten dan kota, sebagai pihak yang turun langsung ke lapangan untuk tracking," tambahnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA