Thursday, 18 Rajab 1444 / 09 February 2023

Inilah Cara Nabi Muhammad Berpuasa

Jumat 10 Apr 2020 21:10 WIB

Rep: Syahruddin El-Fikri / Red: Hasanul Rizqa

Nabi Muhammad SAW (ilustrasi)

Nabi Muhammad SAW (ilustrasi)

Foto: Republika/Kurnia Fakhrini
Cara Nabi Muhammad SAW berpuasa menjadi pedoman bagi tiap Muslim

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sebagai umat Islam, kita semua tentu bercita-cita dapat melakukan setiap ibadah sebagaimana yang dicontohkan oleh Rasulullah SAW. Dalam Alquran, Allah memuji Rasulullah SAW sebagai suri teladan yang baik bagi umat. "Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu, (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan dia banyak menyebut Allah" (QS al-Ahzab [33]: 21).

Sudah selayaknya kaum Muslimin meneladani kepribadian Rasulullah SAW dalam segala hal, termasuk ketika berpuasa. Apalagi, dimulainya puasa Ramadhan tinggal menghitung hari dari sekarang.

Baca Juga

Berikut adalah beberapa cara yang biasa dilakukan Rasulullah SAW dalam menjalankan ibadah puasa dan menghidupkan Ramadhan.

Berniat puasa sejak malam

Diriwayatkan dari Hafsah, ia berkata, Rasulullah SAW bersabda: "Barang siapa yang tidak berniat untuk puasa Ramadhan sejak malam, maka tak ada puasa baginya." (HR Abu Dawud).

Mengawali dengan sahur

Setiap akan berpuasa, Rasul SAW selalu makan sahur dengan mengakhirkannya, yakni menjelang datangnya waktu imsak.

Menyegerakan berbuka dan shalat

Dan ketika berbuka itu, Rasul SAW hanya memakan tiga biji kurma dan segelas air putih, lalu segera berwudhu untuk mengerjakan shalat Maghrib secara berjamaah.

Dari Abu 'Athiyah RA, dia berkata, "Saya bersama Masruq datang kepada Aisyah RA. Kemudian Masruq berkata kepadanya, "Ada dua sahabat Nabi Muhammad SAW yang masing-masing ingin mengejar kebaikan, dan salah seorang dari keduanya itu segera mengerjakan shalat Maghrib dan kemudian berbuka. Sedangkan yang seorang lagi, berbuka dulu baru kemudian mengerjakan shalat Maghrib."

Aisyah bertanya, "Siapakah yang segera mengerjakan shalat Maghrib dan berbuka?" Masruq menjawab, "Abdullah bin Mas'ud." Kemudian Aisyah berkata, "Demikianlah yang diperbuat oleh Rasulullah SAW." (HR Muslim No 1242).

Memberbanyak ibadah

Selama bulan Ramadhan, Rasul SAW senantiasa memperbanyak amalan, seperti shalat malam, tadarus Alquran, zikir, tasbih, dan sedekah.

Iktikaf

Memasuki 10 hari terakhir di bulan Ramadhan, Rasul SAW meningkatkan aktivitas ibadahnya, terutama dengan iktikaf.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA