Tuesday, 5 Zulqaidah 1442 / 15 June 2021

Tuesday, 5 Zulqaidah 1442 / 15 June 2021

Wartawan Positif Corona, PWI: Patuhi Protokol Kesehatan

Jumat 10 Apr 2020 13:22 WIB

Red: A.Syalaby Ichsan

Ketua PWI Atal S. Depari memberikan sambutan dalam acara syukuran puncak Hari Pers Nasional (HPN) 2020 di Gedung Mahligai Pancasila, Banjarmasin, Kalimantan Selatan, Ahad (9/2).

Ketua PWI Atal S. Depari memberikan sambutan dalam acara syukuran puncak Hari Pers Nasional (HPN) 2020 di Gedung Mahligai Pancasila, Banjarmasin, Kalimantan Selatan, Ahad (9/2).

Foto: Republika/Prayogi
Physical distancing perlu lebih ditekankan dalam menjalankan pekerjaan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Virus Corona baru sudah menginfeksi beberapa wartawan di Indonesia. Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) pun menyampaikan keprihatinannya karena mereka menjalankan tugas di tengah pandemi Covid-19.

"Saya prihatin ada beberapa wartawan sudah mulai positif. Saya harap mereka akan sehat, pulih kembali secepatnya. Begitu juga dengan korban-korban lain sekarang," kata Ketua Umum PWI Atal S Depari, saat konferensi pers di Graha BNPB, Jakarta, Jumat (10/4).

Menurut dia, semua organisasi pers, termasuk PWI tak henti-hentinya mengingatkan, mengimbau, dan menyampaikan prosedur tetap peliputan selama pandemi Covid-19.

Artinya, kata dia, kedisiplinan dan komitmen untuk menjalankan protokol kesehatan dan "physical distancing" perlu lebih ditekankan dalam menjalankan pekerjaan. "Sekarang ini, kami berharap tidak ada wartawan bisa meliput tanpa protokol kesehatan. Itu sudah pasti," tegasnya.

Ia juga meminta seluruh perusahaan media untuk mengontrol setiap wartawannya dan membekali dan mempersiapkan protokol kesehatan sebelum melakukan peliputan. Atal juga mengimbau kegiatan peliputan yang sebelumnya masih mengundang banyak wartawan sehingga menimbulkan kerumunan untuk dihindari selama pandemi Covid-19.

Ia mengingatkan banyak metode peliputan yang bisa dilakukan tanpa harus mengambil risiko dengan berkerumun di lapangan, misalnya melalui televisi pool, televisi streaming, telepon seluler, dan sebagainya. Bahkan, kata dia, perwakilan media-media asing di Indonesia pun sudah tidak menerjunkan lagi wartawannya di lapangan selama pandemi Corona.

"Saya dengar beberapa perwakilan media di luar, misalnya AS, Inggris, perwakilannya di sini ga ada yang di lapangan. Apalagi, sampai mengejar pasien sampai rumah sakit (RS)," kata Atal.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA