Sempat Halangan Puasa Ramadhan? Ini Cara Menggantinya

Rep: Erdy Nasrul/ Red: Elba Damhuri

 Ahad 05 Apr 2020 10:22 WIB

Puasa Ramadhan: Sudah bayar puasa Ramadhan tahun lalu? Begini Tata Cara Mengganti Puasa Ramadhan Foto: Republika Puasa Ramadhan: Sudah bayar puasa Ramadhan tahun lalu? Begini Tata Cara Mengganti Puasa Ramadhan

Islam memberikan dispensasi bagi yang berhalangan puasa Ramadhan

REPUBLIKA.CO.ID, Dispensasi diberikan kepada orang-orang tertentu yang berhalangan menjalankan puasa Ramadhan. Mereka berkewajiban menggantinya pada hari-hari di luar Ramadhan sebelum Bulan Suci itu kembali datang pada tahun berikutnya.

Menurut Prof Abd Al Karim Az Zaidan dalam Kitabnya yang berjudul Al Mufashal fi Ahkam Al Mar’at, para ulama sepakat, qadha atau mengganti puasa pada lain hari hanya berlaku bagi mereka yang berada dalam perjalanan ataupun menderita sakit.

Perempuan haid dan nifas juga mendapatkan kompensasi atas puasa yang ditinggalkan akibat dua perkara tersebut. Tetapi, qadha tidak berlaku bagi mereka yang dengan sengaja membatalkan puasanya, seperti bersenggama bagi suami istri.

Seusai Ramadhan, Rasulullah SAW menganjurkan untuk berpuasa sunah enam hari Syawal. Ini tertuang dalam hadis riwayat Muslim dan Tirmidzi dari Abu Ayyub Al Anshari. “Siapa yang berpuasa Ramadhan dan melanjutkannya dengan enam hari pada Syawal maka itulah puasa seumur hidup.”

Mazhab Hanafi mengatakan, qadha puasa tidak mesti dibayar secara langsung seusai Ramadhan. Waktu pelaksanaannya cukup luas. Karena itu, mazhab yang berafiliasi pada Imam Abu Hanifah tersebut membolehkannya mutlak. Ini juga merupakan salah satu riwayat pendapat dari Ahmad.

Dalam pandangan Mazhab Maliki dan Syafi’i, kebolehan tersebut tidak berlaku mutlak. Ada unsur makruh di sana.

Ini lantaran berpuasa sunah Syawal berdampak pada kesibukan menjalankan ibadah sunah sementara puasa qadha tertunda.

Argumentasi kelompok pertama ini merujuk pada ayat 185 surah al-Baqarah. Ayat itu tidak mem berikan batasan waktu kapankah qadha tersebut mesti dibayar. Ini diperkuat dengan riwayat Bukhari Muslim dari Aisyah.

Istri Rasulullah tersebut mengqadha puasa semampunya tanpa harus dibatasi waktu. Tetapi, ia tidak membayar puasa Ramadhan ketika Sya’ban tiba.

Sedangkan, menurut kelompok kedua, yaitu Mazhab Hambali, haram hukumnya berpuasa sunah Syawal sementera ketika itu ia belum membayar puasa Ramadhan yang terlewat.

Pendapat ini merujuk pada hadis lemah riwayat Ahmad dari Abu Hurairah. Riwayat ini menyatakan, mereka yang berpuasa sunah sementara masih berutang puasa wajib maka puasanya itu tidak diterima.

BACA JUGA: Wajibkah Meng-Qadha Puasa Bagi yang Sudah Wafat?

photo
Sudah bayar puasa Ramadhan tahun lalu? - (Republika)
 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini

Berita Lainnya

Play Podcast X