Tuesday, 24 Zulhijjah 1442 / 03 August 2021

Tuesday, 24 Zulhijjah 1442 / 03 August 2021

Hikmah

Kisah Djalaludin Rumi Dan Suara Keledai

Sabtu 04 Apr 2020 09:33 WIB

Red: Muhammad Subarkah

Keledai menjadi paranik kereta beban.

Keledai menjadi paranik kereta beban.

Foto: wikipedia
Kisah suarea terburuk

REPUBLIKA.CO.ID -- Oleh Darmawan Sepriyossa, Jurnalis Senior

Jalaluddin Rumi tentang intisari ayat Alquran yang menyatakan bahwa ’Sesungguhnya suara yang paling buruk adalah suara keledai’ (QS 31:19).

Konon, kata Rumi, dahulu kala ketika semua makhluk diciptakan, mereka diberi kemampuan mengeluarkan suara. Ketika suara itu keluar pertama kalinya, semua makhluk memuji dan mengagungkan Allah, kecuali keledai. Keledai hanya mau bersuara kalau lapar atau ingin memuaskan nafsunya.

Banyak orang seperti keledai. Dunia boleh bergejolak, hutan terbakar, kelaparan di mana-mana. Mereka diam. Masyarakat boleh resah, jutaan orang kehilangan pekerjaan, jutaan bayi mati karena tak mampu menyusu. Mereka diam. Manakala mereka dihadapkan pada persoalan gaji dan tunjangan mereka sendiri, mereka angkat bicara. Segera setelah tuntutan kenaikan gaji mereka terpenuhi, mereka sunyi kembali.

Ada juga orang-orang yang bersuara keras, vokal dan kritis. Mereka dimana-mana berlaku layaknya singa mimbar. Tiba-tiba suaranya hilang. Rupanya kini sudah menduduki jabatan basah diantara orang-orang yang dulu dikecamnya. Rupanya, suara keras itu hanya suara keledai. Suara yang keluar manakala ia lapar.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA