Saturday, 9 Jumadil Awwal 1444 / 03 December 2022

Laode: Napi Bebas Justru Rentan Tertular Corona di Luar

Jumat 03 Apr 2020 17:49 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Komisioner Ombudsman Laode Ida

Komisioner Ombudsman Laode Ida

Foto: Republika/Bayu Adji P
Laode menilai langkah pembebasan napi dinilai cenderung diskriminatif.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Anggota Ombudsman RI Laode Ida menilai pembebasan narapidana dan anak melalui Keputusan Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia (Menkumham) No. 19.PK.01.04 Tahun 2020 akan membuat napi rentan tertular Covid-19. Mereka dapat tertular melalui interaksi dengan masyarakat luar.

"Karena justru ketika mereka berada di luar tahanan, mereka bisa berinteraksi atau bersentuhan fisik dengan orang-orang dari luar. Sementara itu, kalau berada di dalam tahanan atau lembaga pemasyarakatan (lapas), mereka bisa diawasi ketat," kata Laode melalui pesan singkat yang diterima di Jakarta, Jumat (3/4).

Baca Juga

Laode mengatakan bahwa wabah Covid-19 juga tidak akan terbang langsung dari luar dan masuk ke dalam ruang tahanan, tetapi harus dibawa oleh perantaraan orang yang sudah terinfeksi virus mematikan itu dari luar ruang tahanan.

"Maka, seharusnya yang dilakukan adalah membatasi atau meniadakan orang luar yang berkunjung ke (dalam) lapas atau narapidana sama sekali tidak diperbolehkan untuk izin ke luar lapas," kata Laode.

Laode juga menilai langkah pembebasan napi itu cenderung diskriminatif mengingat status hukum seorang napi seharusnya tidak boleh dibedakan berdasarkan jenis hukuman yang dijatuhkan padanya. Selain itu juga tidak dibedakan berdasarkan usia.

Adanya keistimewaan kepada 30.000-an napi yang dibebaskan dapat dipandang tidak adil karena tidak dirasakan oleh napi lainnya yang masih dikurung dalam tahanan.

"Di sisi inilah sangat lemah dan tidak berkeadilan yang terdapat dalam kebijakan pembebasan narapidana secara parsial itu," ucap Laode.

Menurut dia, seharusnya Menkumham juga memastikan bentuk keringanan seperti apa untuk tahanan yang masih kurang menjalani 2/3 masa hukumannya.

Jika tidak ada kebijakan baru untuk mereka yang sekarang masih dalam tahanan, kata dia, dapat mencederai rasa keadilan dalam penegakan hukum di Indonesia. "Dalam bahasa ideologi kita, kebijakan itu bertentangan dengan nilai-nilai Pancasila," kata Laode.

Selain itu, kebijakan tersebut juga patut dicermati sebagai sekadar pemanfaatan situasi ketakutan dan kepanikan publik terhadap wabah COVID-19

"Jangankan konsultasi dengan publik, konsultasi dengan DPR RI saja seperti tidak dilakukan. Setidaknya, untuk yang disebut terakhir, tidak pernah diberitakan ke publik," ucapnya.

Laode menilai kebijakan Menkumham itu berpotensi melanggar Undang-Undang tentang Pembentukan Peraturan Perundang-undangan. "Tepatnya, kebijakan Menkumham itu sangat potensial melanggar nilai-nilai Pancasila dan undang-undang," kata Laode.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA