Friday, 21 Rajab 1442 / 05 March 2021

Friday, 21 Rajab 1442 / 05 March 2021

Angkutan Udara Dorong Deflasi Jatim pada Maret 2020

Kamis 02 Apr 2020 01:07 WIB

Rep: Dadang Kurnia/ Red: Friska Yolandha

Inflasi

Inflasi

Foto: Republika
Jawa Timur tercatat mengalami deflasi sebesar 0,01 persen.

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Badan Pusat Statistik (BPS) Jawa Timur mencatat, wilayah setempat mengalami deflasi sebesar 0,01 persen pada Maret 2020. Yaitu dari 104,04 pada Februari 2020, menjadi 104,03 pada bulan selanjutnya. Adapun, tingkat inflasi tahun kalender Maret 2020 sebesar 0,80 persen, dan tingkat inflasi tahun ke tahun sebesar 2,27 persen.

Kepala BPS Provinsi Jawa Timur Dadang Hardiwan mengungkapkan, deflasi terjadi karena adanya penurunan harga yang ditunjukkan oleh turunnya sebagian indeks kelompok pengeluaran. Yaitu kelompok transportasisebesar 0,85 persen; serta kelompok rekreasi, olahraga, dan budaya sebesar 0,41 persen.

Sedangkan kelompok yang mengalami inflasi yaitu kelompok pakaian dan alas kaki sebesar 0,10 persen; kelompok perumahan, air, listrik, dan bahan bakar rumah tangga sebesar 0,01 persen, kelompok perlengkapan, peralatan, dan pemeliharaan rutin rumah tangga sebesar 0,16 persen; kelompok kesehatan sebesar 0,08 persen; serta kelompok informasi, komunikasi, dan jasa keuangan sebesar 0,03 persen.

Baca Juga

"Kelompok lain yang mengalami inflasi adalah kelompok pendidikan sebesar 0,01 persen; kelompok penyediaan makanan dan minuman atau restoran sebesar 0,07 persen; dan kelompok perawatan pribadi dan jasa lainnya sebesar 1,29 persen," ujar Dadang saat menggelar konferensi pers, Rabu (1/4).

Dadang kemudian menjabarkan beberapa komoditas yang mengalami penurunan harga pada Maret 2020. Antara lain angkutan udara. Dadang melanjutkan, kelompok transportasi pada Maret 2020 memberikan sumbangan deflasi sebesar 0,1137 persen. Komoditas yang dominan memberikan sumbangan deflasi adalah angkutan udara sebesar 0,13 persen.

"Komoditas lain yang memberikan sumbangan deflasi adalah cabai merah, cabai rawit, bawang putih, melon, semangka, kentang, bioskop, daging ayam ras, dan minyak goreng," ujar Dadang. Adapun, lanjut Dadang, komoditas yang dominan memberikan sumbangan inflasi yaitu telur ayam ras sebesar 0,04 persen, kangkung dan bayam sebesar 0,03 persen.

Dadang menambahkan, penghitungan angka inflasi di delapan kota IHK di Jawa Timur selama Maret 2020, tujuh kota mengalami inflasi, dan satu kota mengalami deflasi. Inflasi tertinggi terjadi di Jember yaitu mencapai 0,34 persen. Kemudian diikuti Banyuwangi sebesar 0,27 persen, Madiun sebesar 0,19 persen, Kediri sebesar 0,11 persen, Sumenep sebesar 0,09 persen, Probolinggo sebesar 0,04 persen, dan Surabaya sebesar 0,01 persen.

"Kota yang mengalami deflasi yaitu Malang sebesar 0,41 persen," kata Dadang.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA