Sunday, 12 Safar 1443 / 19 September 2021

Sunday, 12 Safar 1443 / 19 September 2021

Paramedis Tangani Pasien Corona di Aceh Barat dapat Insentif

Rabu 01 Apr 2020 14:36 WIB

Red: Andi Nur Aminah

Petugas medis melakukan pengecekan alat di ruang isolasi yang digunakan untuk merawat pasien Covid-19 (ilustrasi)

Petugas medis melakukan pengecekan alat di ruang isolasi yang digunakan untuk merawat pasien Covid-19 (ilustrasi)

Foto: ANTARA/Mohammad Ayudha
Soal besaran dana insetif masih dilakukan kajian agar penyalurannya sesuai aturan.

REPUBLIKA.CO.ID, MEULABOH -- Bupati Aceh Barat, Provinsi NAD, H Ramli MS mengemukakan pemerintah daerah akan menganggarkan dana insentif kepada tenaga medis dan paramedis yang terlibat langsung dalam menangani pasien kasus corona (Covid-19).

“Saya melihat sudah sepantasnya mereka (perawat dan dokter) dibantu karena mereka mempertaruhkan nyawa mereka sendiri dalam menghadapi Covid-19,” kata Bupati Ramli MS di Meulaboh, Rabu (1/4).

Baca Juga

Soal besaran dana insetif tersebut, dia mengatakan, masih dilakukan kajian agar penyalurannya nanti sesuai dengan aturan hukum dan perundang-undangan yang berlaku. Meski belum ada masyarakat Aceh Barat yang terinfeksi corona, ia mengimbau masyarakat agar tetap menerapkan pola hidup bersih dan sehat, menghindari kerumunan, menerapkan pola jarak sosial (social distancing), serta mematuhi imbauan dari pemerintah terkait pemberlakuan jam malam.

“Penanganan COVID-19 di Aceh Barat wajib mengacu ketentuan nasional dan Peraturan Presiden. Hal ini juga sudah diimplementasikan di lapangan oleh Pemkab Aceh Barat,” kata Ramli MS menegaskan.

Ia juga meminta kepada Gugus Tugas COVID-19 Aceh Barat agar segera mengambil solusi, untuk bantuan kepada masyarakat yang terkena dampak COVID-19. Seperti pemberian bantuan sembako kepada orang dalam pengawasan (ODP) dan sedang dalam masa karantina.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA